Siri 13

Malam yang dingin itu sedikit tidak berupaya mempengaruhi Asyraf untuk belenging di luar bilik. Dengan hanya memakai seluar Bermuda putihnya itu, dia setia menanti Xyryll yang masih belum pulang dari kafeteria. Sesekali, Asyraf disapa oleh rakan-rakannya yang turut menghuni blok kediaman yang sama.

"Mana lak si Xyryll ni?", rungut Asyraf yang semakin penat menunggu. Sekali pun Xyryll tidak pernah menyuruhnya untuk menunggu. Asyraf sendiri yang merelakan diri; membatu berdiri memerhatikan setiap kelibat lelaki yang menghampiri dirinya itu.

"Wei! Kau tunggu siapa ni?"

Akhirnya Xyryll muncul juga, turut dijinjing satu bungkusan plastik yang berisi beberapa keping roti bakar yang saja dibeli untuk Asyraf. Bungkusan itu dihulurkan. Asyraf pantas mengambilnya daripada Xyryll. Sambil berdiri, sekeping roti dikunyah perlahan sambil matanya merenung tepat ke arah Xyryll. Diam.

Segera tangan kiri Xyryll dicapai dan digenggam Asyraf. Kaget. Terkejut. Xyryll tersenyum cuma. Itu saja yang mampu dibalasnya. Genggaman itu sedikit dilonggarkan sambil kedua-dua lelaki itu menuju ke arah bilik mereka. Dan ketika itu, mereka masih diam seribu bahasa.

--

Pintu segera dikunci. Asyraf menarik Xyryll ke arahnya. Rapat sekali; menuju ke arah katil kayu yang sememangnya sempit dan muat untuk sebatang tubuh sahaja. Pelik dengan tindakan Asyraf itu, Xyryll segera menampar pelahan pipi kanan sahabatnya itu. Sekali. Dua kali. Sedikit kuat kali ini.

"Kau sure ke kau okay malam ni?"
". . ."
"Gersang? Sangap?"
". . ."
"Asyraf! Are you okay? I'm aski...."

Bibirnya disambar tepat oleh Asyraf. Bertaut rapat. Menemukan kumis nipis masing-masing. Terpejam mata si Asyraf yang mana kelakuannya malam itu sedari serba tak kena di mata Xyryll. Tolak. Kuat tolakan yang dipadukan Xyryll ke dada Asyraf yang baru saja menciumnya. Kaku dan cuak dimukanya tak dapat disembunyikan. Asyraf juga begitu. Seolah-olah tidak percaya dengan apa yang telah dilakukannya terhadap rakan sebiliknya itu.

"Kau memang sial lah Asyraf!"

Rakus kedua-dua tapak tangan Xyryll menekap pipi Asyraf. Sambil matanya direnung tepat ke arah bola mata Asyraf, Xyryll sekali lagi mengulangi apa yang diunngkapkannya kepada Asyraf. "Kau memang sial!". Seolah-olah mengerti dengan kata-kata Xyryll, Asyraf sekali lagi mencium Xyryll. Dan nyatanya kali ini perlakuan antara mereka dituruti dengan hilai tawa masing-masing. Bagaikan tidak menolak perlakuan nakal masing-masing; hanya merelakan perlakuan yang sedari tadi diperhatikan oleh Arief...

"Korang ni apahal?", teriak Arief yang sememangnya dari tadi ada di dalam bilik dan memerhatikan cumbuan dua sahabat lelakinya itu.

--Bersambung...

p/s: Cerita ni dah nak sampai penghujungnya.

NUke

7 Comments:

  1. FaizalSulaiman said...
    citer ni..hehehehe
    Janggel said...
    Ahha makin mencabar cerita nih! Dah nak sampi hujung dah ker? hmmm...curiosity ku makin menebal ;p
    iyllienaz said...
    kantoi pulak..
    tengku_fir21 said...
    huh...
    baru sampai klimaks dah nak abis kerr...
    Afzainizam said...
    http://firestartingautomobil.blogspot.com/

    Buat suspen je citer ni tapi tak habis lah.... kena tunggu part 2.... bakal mencecah boxoffice lah klu ko buat movie tau... jalan citer yang menarik ... aku tertunggu-tunggu klimaks akhirnya...
    Dr. Darren said...
    best gak citer nih. anyway blog u nih cam best jer. nnt i add u kat friends list i. leh tgk update br citer nih. ;)
    NUke_Rude said...
    thx sbb folo.
    citer ni mmg dah nak sampai pnghujungnya da.. huhu

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.