Siri 4


Minggu-minggu pengajaran dan kuliah berlalu seperti normal. Tiada drama-drama atau babak-babak besar berlaku di antara Xyryll dan Asyraf. Melihat akan situasi ini, Arief berasa sedikit lega mengenangkan kedua-dua sahabatnya itu kini sudah berbaik. Ya, seperti apa yang diberitahu oleh Asyraf kepadanya; dia dan Xyryll kini hanya sekadar kawan. Tidak lebih daripada itu.

Kedua-dua lelaki itu kembali rapat dan ini mengundangkan rasa menyampah Meor terhadap Xyryll yang disangkakan sudah kembali bertaut cinta dengan lelaki yang diminati itu. Rasa geram itu ditambah lagi dengan tindakan Asyraf yang tidak membalas satu pun pesanan ringkas yang dikirimkan kepadanya setiap hari semenjak cuti semester yang lalu.

Sial betul mamat ni! Sekarang dah rapat balik dengan Asyraf!” bebelnya berseorangan sambil memerhatikan kedua-dua jejaka itu melangkah menuju ke kafeteria untuk minum petang.

Asyraf pun satu! Tak serik-serik lagi kah ditipu jantan tu?
Apa benda yang best sangat si Xyryll tu pun, aku tak tahu.

Dalam kegeramannya memerhati perlakuan mereka dari jauh, Nizam datang menghampiri Meor, bertanyakan perihal apa yang dingomelkan seorang diri itu. Dalam diam, dia sebenarnya mengidam juga untuk merasa kehangatan tubuh Xyryll, sama macam apa yang pernah dinikmatinya satu masa dulu.

Oh! Kau usha Xyryll ya!”, tegur Nizam menghangatkan lagi hati Meor yang sememangsya sudah panas.

Kepala hotak kau!
Buat apa aku nak usha mamat tu…
Aku tengah usha Asyraf…

Mencebik bibir. Nizam seolah-olah hairan kenapa Meor masih tergila-gilakan si Asyraf itu. Pada pendapatnya, Xyryll itu lebih menarik perhatian. Hot Stuff dari pandangan matanya.

…badan sedap, tinggi pulak tu… dan ‘barang’ pun baik!” spontan Nizam membogelkan personaliti Xyryll kepada Meor. Dan peluang ini digunakan Meor untuk memujuk dan menghasut Nizam untuk sama-sama meneruskan niat jahatnya; menyingkirkan Xyryll daripada liga perebutan Asyraf.

Kau tak nak main lagi ke dengan mamat tu?” soal Meor. Benci.

Kau gila!? Siapa je yang tak nak?” sambut Nizam. Nafsu.

Memandangkan Nizam memberikan tindakbalas dan respon yang mahu didengarinya, Meor mengambil kesempatan ini untuk terus memperapi-apikan gelora nafsu Nizam untuk sama menggoda Xyryll. Menjauhkan ‘mamat’ itu daipada fokus cinta yang masih belum termiliki Meor, yakni Asyraf. Mereka kemudian khayal membayangkan bagaimana mahu memenuhi kehendak hati masing-masing, sehinggalah termampu untuk merangka idea dan konspirasi lahanat demi merealisasikan impian masing-masing.

Mendengar rancangan syaitan yang dibisikkan Meor kepadanya, Nizam menjadi kaget. Tidak mampu bertutur kata. Mungkin terlalu perinci rancangan jahat yang didengari itu, atau terlalu benar untuk menjadi kenyataan.

Pun begitu, dia sebenarnya menyangka konspirasi jahat mereka sepatutnya berakhir ketika di surau kolej tempoh hari.

Kau serius ke ni, Meor? Aku ingatkan benda ni settle kat surau hari itu saja.” Ucap Nizam mendapatkan kepastian tentang rancangan jahat yang dibentangkan Meor.

Dah alang-alang lecturer dah tau pasal dia… ini saja lah masanya!” balas Meor dengan lirikan matanya memandang langit, membayangkan apa yang bakal dilakukan dan apa pembalasan yang bakal diterima Xyryll kelak.

Membiarkan Nizam termagu tidak pasti sama ada dia masih mahu terlibat sama; atau tidak.

--

Dingin malam di bumi Melaka itu tidak menghalang langsung kesungguhan Fadhiri untuk ke surau, melaksanakan solat Maghrib berjemaah. Dia tekad, untuk semester terakhir ini, dia sebolehnya tidak mahu terlepas ke surau pada setiap malam – untuk menunaikan solat Maghrib dan Isya’. Dan mungkin ramai yang tidak peduli atau perasan, khutbah Maghrib dan ceramah ketika malam Jumaat pada minggu-minggu berlalu lebih menyentuh akan perihal salah laku disiplin pelajar, nilai-nilai murni pelajar, serta kecenderungan homoseksualiti di kalangan pelajar. Antara keempat-empat teman sebilik itu; hanya Fadhiri yang ternotis akan perkara ini. Lalu diambil keputusan untuk bertanyakan sesuatu kepada Ustaz Zainuddin setelah beliau selesai memberikan kuliah Maghrib sebentar nanti.

--

Manakala di suatu lokasi yang lain, Arief yang sedang sibuk menyiapkan tugasan berkumpulan bersama-sama rakan tutorialnya yang lain dikejutkan dengan satu cerita daripada Fatin yang mana isi kandungannya lebih berpusat kepada apa yang didengarinya ketika berjumpa pensyarah siang tadi.

Fatin menceritakan akan perbualan yang didengarinya di antara pensyarah-pensyarah di Jabatan Matematik ketika berjumpa dengan seorang pensyarah pada awal petang tadi. Menurut apa yang didengarinya, sekarang ini para pensyarah sedang sibuk membincangkan tentang salahlaku pelajar yang semakin menjadi-jadi, dan juga membincangkan tentang seorang pelajar lelaki jurusan Fizik yang tidak diketahui siapa.

Tanpa sebarang prejudis, Arief membiarkan apa yang didengari itu begitu saja dan dianggap sebagai halwa telinga semata-mata, lalu mengembalikan tumpuan kepada tugasan yang perlu disiapkan itu.

Tidak menyedari hakikat bahawa dia sebenarnya kenal benar dengan pelajar lelaki jurusan Fizik yang diperkatakan oleh pensyarah-pensyarah itu.

--Bersambung...


NUke

2 Comments:

  1. FaizalSulaiman said...
    aku suka meor


    go on meor!!

    kick some ass
    NUke_Rude said...
    personaliti meor tu sendiri dirasakan menarik, bukan?

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.