Siri 7


Xyryll hanya membiarkan dirinya dirangkul perlahan oleh Nizam. Tubuh kedua-dua jejaka itu semakin rapat dan menyentuh, dengan mata-mata mereka kini saling bertentang. Sungguhpun mulut diam membisu seribu bahasa, tapi gerak jari-jemari Nizam pada tubuh Xyryll sudah mampu menyampaikan kehendak nalurinya. Menginginkan dan diinginkan.

Baju-baju yang awalnya melekap di tubuh badan tanpa disedari sudah tertanggal. Memperlihatkan putih kulit dek limpahan cahaya lampu kalimantang di dalam tandas itu. Xyryll kemudiannya menolak Nizam ke belakang, memaksa dirinya masuk ke salah satu cubicle sebelum membalas pelukan yang diberikan.

Dia hanyut. Hanyut dalam berahi sang pemburu nafsu. Dia membalas kucupan yang diberikan Nizam pada malam itu. Segera dilonggarkan seluar dan boxernya bagi memuaskan nafsu dan memuaskan hati lelaki yang berada di hadapannya itu. Nizam juga menuruti langkah yang sama. Meraba-raba.

Sesi pembiakan terlarang itu berlangsung dengan masing-masing berkeadaan berpeluh dalam berdiri, sehinggalah puncak kenikmatan hampir dikecapi Xyryll, dia segera menolak Nizam ke tepi. Tersedar bahawa semua yang berlaku itu adalah salah. Dan bukan kehendak akal fikirannya. Ianya hanyalah nafsu, dan Nizam berjaya mengambil kesempatan dari itu. Terlambat untuk kembali waras, dia segera mempercepatkan gosokan pada alat sulitnya, menuju puncak dan menghabiskan ejakulasi yang terbantut sebentar tadi. Nizam yang hanya mampu berpaling setelah kenikmatannya diganggu sebentar tadi, bingkas berdiri memperbetulkan posisi dan melakukan perkara yang sama; menghemburkan benih-benihnya ke atas lantai tandas yang sepi itu.

Xyryll segera mengenakan seluarnya dan mencapai baju yang diletakkan di atas para dan menyangkutkan ke bahu kiri sebelum melangkah pergi. Pintu tandas dibuka pantas dan terus beredar. Melangkah laju dalam samar-samar koridor bangunan yang menempatkan bilik-bilik tutorial itu.


Tanpa disedari, kelibatnya yang bergegas meninggalkan tandas itu terlihat oleh dua orang pensyarah yang dalam perjalanan pulang ke perumahan pensyarah dari Bangunan Pentadbiran kolej. Curiga dengan kelakuan pelajar itu, Profesor Fakhri, Penolong Pengarah Kolej cuba menjejaki Xyryll namun dia kehilangan lelaki itu dalam kepekatan malam.

Manakala Dr. Khairi mengatur langkah menuju ke arah tandas pelajar lelaki itu untuk memeriksa akan apa yang telah berlaku di situ. Alangkah terkejutnya beliau apabila mendapati ada seorang lelaki masih bersandar di dinding dalam keadaan bertelanjang bulat, dengan organ pembiakan yang masih keras terpacak. Nizam yang masih menikmati kepuasan malam itu walaubagaimanapun tergamam dan terkejut apabila menyedari kehadiran pensyarah Matematik itu, lalu segera bangun mengenakan seluar dan baju miliknya.

Apa kamu buat ni, ha?!!”, tengking Dr. Khairi.

Bonjolan yang satu ketika yang pernah keras itu... kini lembik lesu, tidak bermaya.

Nizam ditangkap buta-buta oleh Dr. Khairi dan Profesor Fakhri. Setelah sempurna menyarungkan pakaiannya, dia diheret keluar daripada tandas itu sebelum disoal beribu soalan oleh kedua-dua tenaga pengajar lelaki itu. Setelah segala macam butiran peribadi seperti nama penuh, nombor telefon bimbit, nombor pelajar, dan nombor bilik diambil oleh Profesor Fakhri, Nizam dibenarkan pulang ke bilik asramanya. Dia dikehendaki untuk berjumpa dengan professor itu pada keesokkan petang di bilik pensyarah itu di Bangunan Pentadbiran kolej.

Masih terperanjat dengan apa yang baru dilihatnya sebentar tadi, Dr. Khairi hanya mampu melangkah perlahan meninggalkan perkarangan bangunan akademik. Akan tetapi, langkahnya terhenti seketika setelah kakinya tersepak sesuatu di atas permukaan tanah. Dan setelah diamati sebaiknya, ia adalah gugusan kunci bilik. Dan dia yakin, itu adalah milik seorang pelajar lelaki. Barangkali pelajar lelaki yang bergegas lari meninggalkan tempat gelora nafsu itu sebentar tadi.

-

Xyryll memulas tombol pintu yang tidak berkunci itu. Badannya masih dibasahi peluh. Kesmua rakan sebiliknya masih tidak tidur, sibuk dengan hal masing-masing. Arief sedang asyik melayan lagu-lagu dalam pemain MP3 miliknya, manakala Fadhiri sedang sibuk membancuh Milo. Dan Asyraf... sedang memandangnya.

Kenapa dengan kau ni? Berpeluh semacam je?” soal Asyraf.

Oh, tak ada apa-apa! Aku berlari tadi dari blok sebelah.” Balas Xyryll. Dusta.

Jantungnya berdegup kencang, cuba untuk serasikan badan, keletihan selepas ejakulasi dan mengatur ayat dan intonasi supaya helahnya kedengaran benar. Xyryll kemudiannya merebahkan diri ke atas katil dan berbaring untuk mengeringkan peluh, sebelum menuju ke bilik mandi untuk membersihkan diri.

Terpalit senyuman nipis di bibirnya ketika mengunci pintu bilik air itu, tanda puas. Mungkin.


--Bersambung...

NUke

5 Comments:

  1. tengku_fir21 said...
    mengeluh!
    FaizalSulaiman said...
    xyryll ini...mudah tenggelam dengan nafsu.
    sYukCurz said...
    am try la contact amir muhamad. mana taw dia berminat nak publish in his next project ker.

    series ni cm lucah sikit. haha
    Joey said...
    ok. i'm getting confuse.

    but it's not about the story. lol
    NUke_Rude said...
    tengku:
    haih~

    faizalsulaiman:
    hahaa. itu mmg personaliti dirinya.

    syuk:
    thanks for the suggestion, a friend of mine pun suruh buat benda yang sama. tgk la camne.

    joey:
    huh..?

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.