Siri 1


Sunyi… Kesepian yang menghuni bilik itu membuatkan Xyryll dan Asyraf bertambah buntu. Membisu seribu bahasa. Yang kedengaran hanyalah bunyi bilah-bilah kipas siling yang meniupkan angin panas petang Khamis di Bumi Melaka itu.

Hati Asyraf terasa begitu sebak mengenangkan segala macam kemungkinan antara perhubungan cintanya dengan Xyryll, sementelah kebenaran diberitahu oleh Meor yang dalam diam juga meminati dirinya itu.

Di suatu persona yang lain, Xyryll seolah-olah dapat mengerti akan kewajaran Asyraf bersikap dingin terhadapnya. Mungkinkah rahsia yang dipegang rapi selama ini sudah terbongkar? Sudah dapat dihidu baik oleh Asyraf; si kekasih songsangnya itu? Tidak pasti. Hanya beranggapan sendiri.

Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua.

Awak…”, Xyryll memulakan bicara. Yang terbalas hanyalah sepi.

Awak… Awak jangan lah buat saya macam ni, awak. At least cakap lah something.”, rayu lelaki itu.

Sayang, please…”, bisik sang lelaki yang sama.

Muka ditoleh, memandang tepat wajah Xyryll yang melutut di tepi katilnya itu. Bingkas dia membangunkan tubuh, membiarkan dirinya dalam posisi bersila di atas kamar beradu itu. Tangan-tangannya laju mencari bantal untuk dipeluk, diletakkan di atas riba. Sekaligus menafikan hak dan peluang untuk terangsang andaikata Xyryll memulakan rabaan pujuk dan rayu di bahagian sulit. Siapa tahu kemungkinannya? Itu cuma persediaan awal bagi memastikan dia tidak terus hanyut dengan permainan Xyryll kali ini.

Sudah lah tu, Ryll.”
Sampai bila kau nak menipu aku lagi? Semuanya aku dah tahu…” berhenti seketika.

Aku rasa… aku dah tak boleh nak menerima kau lagi. Aku dah tawar hati.”, sambung Asyraf.
… dan aku tak sepatutnya menerima semua ini. Aku tak bersedia untuk semua ni.

Terdiam kedua-dua jejaka itu. Berpandangan sesama sendiri. Tidak tahu siapakah yang sepatutnya menyambung perbualan itu. Xyryll melabuhkan punggungnya ke lantai. Sama bersila. Tangan-tangannya cuba menyentuh lutut Asyraf di atas katil. Namun, segera ditepis perlahan, tanda tidak meninginkan.

Xyryll. Betul kan? Aku ni bukan the only guy yang kau ada?

Tertunduk. Malu barangkali? Atau sengaja melengahkan waktu memikirkan jawapan yang dia sendiri pun tidak pasti.

But you are my sweetheart, Asyraf.” – ringkas. Mengelak. Mencuba.

Jangan jadi dungu. Aku tanya lain, kau jawab lain.” – padat. Melempar. Tertampar.

Dengan siapa lagi kau pasang dalam kolej ni?”. Soalan kedua.

Asyraf… please lah. Aku minta maaf.” – ikhlas. Tertunduk egonya.

Maaf?”. Satu tumbukan padu tepat mengenai pipi kiri Xyryll. Asyraf sendiri pun tidak menyangka yang dia mampu bertindak sedemikian rupa. Rasa bengang yang terpendam dalam hati itu kini sudah terlepas dalam bentuk hukuman yang wajar, mungkin? Dia tak mampu membiarkan dirinya dipermainkan. Salah. Dia sebenarnya tidak mampu dan mahu membiarkan perasaannya itu dihancurkan sebegitu sahaja.

Sementelah Xyryll, si sahabat lama, sahabat karibnya selama ini merupakan lelaki pertama yang pernah dicintainya. Walaupun secara tidak sengaja barangkali.

"Let's just... break up." Bicara penamat itu yang terungkap dari mulut Asyraf. Walaupun jauh di benak sanubari, hatinya meraung mahu meluahkan segala yang terbuku; "Bodoh! Aku masih sayangkan kau!"


--Bersambung...


NUke

4 Comments:

  1. FaizalSulaiman said...
    great start. what next?!
    sYukCurz said...
    down.. sambung lagi..
    tengku_fir21 said...
    episod berikutnya...
    NUke_Rude said...
    faizalsulaiman:
    :D saspen skit...

    syuk:
    dah sambung dah.

    tengku:
    dah sambung dah..

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.