Siri 8


Nizam berasa gundah. Tidak reti untuk kakinya berdiam daripada berjalan ke sana sini. Sementara menanti waktu untuk dirinya dipanggil masuk berjumpa dengan Penolong Pengarah kolej itu, dia meletup-letupkan jemarinya bagi menghilangkan rasa cemas. Sesekali dia mengalihkan pandangan ke arah jam dinding yang berada berhampirannya. Cemas.

Ahmad Nizam Salleh, Professor Fakhri mahu berjumpa.”, sopan tutur kata yang dilantunkan pembantu professor itu, setelah menerima panggilan ringkas daripada professor yang sudah sedia menanti di dalam bilik. Nizam segera masuk ke dalam bilik pensyarah itu, dan pintu ditutup.

Dalam masa yang sama, Xyryll baru tersedar akan kehilangan kunci biliknya itu. Jauh di sanubari, rasa cemas mulai timbul namun dia cuba berkelakuan dan berlagak biasa. Berkata kepada dirinya sendiri, dia perlu cepat dan pantas ke tandas semalam bagi memastikan kalau-kalau kuncinya tercicir di sana. Cuai.

Satu per satu ruang lantai tandas itu diperhatikan. Cuma satu cubicle saja yang belum diperiksa kerana ada seorang pelajar sedang menggunakannya. Sambil-sambil menunggu, Xyryll membasuhkan mukanya dan kedua-dua tangan. Tiba-tiba teringin untuk menjadi seorang yang pembersih buat seketika. Xyryll menepuk-nepuk wajahnya sambil memandang cermin dan alangkah terkejutnya apabila dia mendapati Asyraf yang keluar daripada cubicle itu tadi.

Rileks, Xyryll… Rileks.” Tenang dirinya.

Eh, Xyryll. Kau tunggu aku ke?”, gurau Asyraf bersahaja, lalu segera ke arah sinki untuk membersihkan tangan.

Eh! Lah! Engkau rupanya. Tak ada apa-apa. Aku tengah cari kunci bilik aku ni. Tercicir kot.”, Xyryll menyambut sapaan yang dimulakan Asyraf. Dia turut bertanyakan kepada Asyraf andai kata ada terlihat akan gugusan kunci miliknya tercicir di dalam cubicle itu.

Tak ada pula.” Balas Asyraf, pendek sahaja. Melenyapkan harapan Xyryll untuk menemui kunci biliknya itu.

Ah, sudah! Mana pulak hilangnya ni?” Soal Xyryll sedikit cemas.

Kau yakin ke tercicir di sini?”, soal Asyraf kembali.

Confirm punyalah! Semalam aku dengan Nizam pergi sini…”,

Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata… badan binasa.

Nizam?” Asyraf mengerutkan dahi dan mengangkat keningnya tanda kehairanan. Sefaham dirinya, Xyryll hanya ke blok bersebelahan pada malam tadi. Ada sesuatu yang boleh disyaki di situ. Asyraf bertanyakan lebih terperinci tentang apa yang telah berlaku.

Akur dengan kecuaian diri sendiri, Xyryll menceritakan semula tujuan pertemuan dirinya dengan Nizam malam itu. Menurut Xyryll, dia sendiri pun tidak begitu jelas dengan perkaitan antara mereka berdua dengan Meor dan Nizam. Sudah tentu, Xyryll menyembunyikan kisah aksi terlarang mereka, demi menjaga perasaan dan kepercayaan Asyraf terhadapnya. Sungguhpun mereka kini tidak lebih dari sekadar kawan.

Meor? Apa pula yang dia mahukan ya?” Asyraf menyoal sendiri akan perkaitan Meor dalam hal ini. Dia kemudiannya mengajak Xyryll untuk sama-sama keluar dari tandas itu dan menuju ke kafeteria untuk makan tengah hari memandangkan masing-masing sudah tidak mempunyai kelas untuk dihadiri petang itu.

-

Raut wajah Nizam kelihatan lesu dan pucat. Dia hanya mahu pulang ke biliknya dan tidur. Hanya itu saja yang mampu dilakukan bagi menghilangkan tekanan yang dihadapi ketika itu. Begitupun, ia hanyalah perancangan semata-mata, ketika kaki sedang leka melangkah malas dengan pandangannya sedikit ditundukkan, Nizam ditegur oleh Meor yang kebetulan melalui jalan yang sama. Ditanyakan oleh Meor kepada Nizam akan kemurungan yang ditunjukkan itu.

Pasrah, Nizam hanya menceritakan segala apa yang telah berlaku pada malam sebelumnya itu kepada Meor. Dan tidak disangka-sangka, bukan simpati yang diberikan Meor, tetapi hilai tawa yang berdekah-dekah kuatnya.

Itulah engkau! Bodoh! Buat perancangan sendiri lagi! Tergopoh-gapah!” ujar Meor dalam gelak tawanya.

Nizam hanya tertunduk kesal. Dia akur akan kesilapannya. Silap dirinya untuk tidak mengikut perancangan yang dirangka oleh Meor. Dia silap kerana mahu cepat mendapatkan gelora nafsu Xyryll. Apa yang berlaku bukanlah seperti yang sepatutnya.

Jika mengikutkan perancangan Meor, sepatutnya mereka bersepakat dengan Ustaz Zainuddin terlebih dahulu dan menjalankan tipu daya bagi menjerat Xyryll ke dalam perangkap. Di situ, Nizam berpura-pura untuk menguji Xyryll dengan tujuan membuktikan kepada Ustaz Zainuddin akan kecenderungan Xyryll meminati dan melakukan hubungan songsang dengan lelaki; sebelum di akhir perancangan Xyryll ditangkap oleh Ustaz untuk dibicarakan oleh Majlis Disiplin kolej.

Dek kerana terlalu megikut nafsu, Nizam melepasi jangkauan dan perancangan mereka. Tidak puas hati dengan gelak tawa yang diterimanya daripada Meor, Nizam tekad untuk mengugut Meor untuk sama-sama dikenakan tindakan disiplin. Sama sepertinya, dibuang kolej setelah pengesahan tidakan disiplin dalam tempoh dua minggu lagi. Nizam yakin, dia mampu memutarbelitkan segala pengakuannya dalam tempoh dua minggu ini untuk sama-sama mengheret Meor bersamanya.

Kau ni bodohlah, Nizam.
Kau tak tahukah aku ni siapa?” tenang Meor menepis segala ugutan yang diterimanya.
Aku ni… anak Tan Sri Meor Mustapha Hashim lah.” Sambung Meor dengan nada bangga.

Kau… anak Meor Mustapha Hashim?” Nizam terkedu mendengar pengakuan insan yang sedang berdiri angkuh di hadapannya itu. Tidak disangka pelajar yang lama dikenalinya itu merupakan anak kepada individu yang tidak asing lagi dengan kolej tempat mereka menuntut ilmu itu.

Oops, jangan lupa… Tan Sri…” balas Meor memperbetulkan Nizam akan gelaran pada nama bapanya itu.

--Bersambung

NUke

5 Comments:

  1. ismaelzaaree said...
    tak berapa nk faham episod ini...

    Nht cube bace sekali lagi
    [r][a][y] eusouff said...
    Professor Fakhri?? hahaha
    FaizalSulaiman said...
    meor is a badass. aku suka dia dan nizam. tambah spicy lagi cerita ni
    Joey said...
    erm. aku masih konfius......
    NUke_Rude said...
    ismael:
    bagus. jadi matlamat saya sudah tercapai. baca episod2 seterusnya utk lebih faham.

    ray:
    hahaha.

    faizalsulaiman:
    yea. terima kasih. mereka berdua memang memainkan peranan penting dlm kisah kali ni.

    joey:
    yeap..?

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.