Siri 2


Hari-hari berlalu menyaksikan si penghuni bilik itu tidak pernah cukup qorumnya. Jika Asyraf keluar makan bersama-sama Fadhiri dan Arief, pasti tiada Xyryll menemani. Begitu juga sebaliknya, jika Xyryll keluar makan bersama kedua teman sebiliknya yang lain, pasti tidak disertai oleh Asyraf. Semua ini berlarutan sehinggalah minggu peperiksaan semester; yang hanya berbaki seminggu saja lagi.

Dan Arief yang sememangnya ‘berfikiran terbuka’ mengesyaki sesuatu sedang berlaku. Sudah lama dia berasakan akan perkara ini. Dia yang akrab dengan Xyryll dan Asyraf merasakan perlu untuk dirinya memainkan peranan dalam memperbaiki hubungan sahabat dua lelaki ini. Dia perlu bersifat diplomatik.

Merenung jauh ke dalam buku rujukan Anatomi yang dipinjam dari perpustakaan tempoh hari, Arief tidaklah memberikan fokusnya kepada apa yang ditelaah, walaupun peperiksaan Biologi akan dihadapinya dalam masa empat hari lagi. Dia cuma ingin meneliti semula personaliti kedua-dua sahabatnya itu.

Sungguhpun bersaiz sedikit kecil berbanding kenalan yang lain, Asyraf memiliki kekuatan mental yang luar biasa. Gurauan baik kecil, dan kasar yang dilempakan kepadanya dengan mudah diambil ringan tanpa dendam di hati. Pun, tembok keutuhan itu mudah rapuh apabila dia berada dengan teman rapat dan juga orang tersayang. Arief masih ingat lagi suatu ketika dahulu di mana Asyraf pernah terganggu emosinya bila Arief bersama-sama Xyryll dan Fadhiri sengaja meninggalkannya bersendirian di kafeteria sementelah mereka usai menikmati makan malam. Dan akibatnya, dua minggu tidak bertegur sapa dan mengambil peduli. Sungguhpun beribu kali maaf dibicarakan. Kepercayaannya usah sesekali dicalarkan.

Arief juga tahu bahawa Asyraf ini adalah seorang insan yang setia. Baik kepada manusia lain, ataupun segala macam perkara. Kalau itulah pilihannya, itu jugalah menjadi kegemarannya. Sukar berpaling. Arief juga masih ingat akan perbualan mereka ketika minggu-minggu awal perkenalan mereka di kolej ini;

Asyraf, kau ni memang suka makan ayam kicap eh? Tiap-tiap hari makan benda yang sama.

Kau tahu Arief, aku, kalau dah suka dengan satu benda ni; boleh kata sampai mati lah aku akan suka!

Untung lah siapa yang jadi awek kau nanti!

Haha! Itu lah. Tapi aku tak ada girlfriend, macam mana?

Ah, tipu lah kau!

Dulu waktu zaman sekolah, aku pernah lah suka seorang perempuan ni. Tapi, dia dah ada teman lelaki. But that does not stop me from terus meminati dia, right?

Sampai sekarang?

Ya. Selagi tiada orang lain yang dapat mencuri hati aku lagi la.

Halaman lain diselak. Arief menanggalkan cermin matanya lalu diletakkan ke tepi. Dia mengambil keputusan untuk berbaring. Dia kini tahu, untuk berbincang dan berbicara dengan Asyraf, dia perlu masuk dan hanyut bersama-sama emosi lelaki itu. Dan dia juga tahu, untuk memberikan sebarang pendapat, ayat-ayatnya perlu disusun supaya tidak disalah tafsirkan. Asyraf adalah seorang lelaki yang kuat luarannya, namun sensitif di dasar hati. Juga, lelaki itu sangat menghargai cinta yang diterima.

Mungkin kesemua ini sedikit berbeza dengan Xyryll.

Memiliki susuk tubuh yang sedap dipandang, Xyryll ternyata seorang yang berkeyakinan tinggi dalam segala segi. Tak mustahil semua itu membuatkan dia memiliki ‘wow-factor’ di mata mereka yang melihatnya. Sikapnya yang ramah membuatkan dia mudah didekati, walaupun pada hakikatnya dia adalah seorang yang pemalu pada tempat-tempatnya.

Pemilik nama Xyryll itu juga sebenarnya sangat teliti dan cuai dalam masa yang sama. Selain memiliki bakat dalam membaca fikiran orang lain. Namun, semua itu ibarat bercelaru apabila dirinya ada bersama-sama dengan Asyraf. Dan Arief juga terperasan akan perihal ini.

Jika mereka berdua bersama-sama, Xyryll acapkali kelihatan bodoh dan tidak berupaya mengawal tingkah laku. Dia seperti keanak-anakan walhal jika bersama kenalan lain, Xyryll lah yang seringkali mendominasi; menentukan arah perbualan, bijak bertutur kata, dan bersikap spontan yang masuk akal. Dia akan selalu berdamping dengan insan lain, baik teman sebilik, rakan sekuliah, atau kenalan lain.

Dan ketika inilah Arief menyedari hakikat personaliti Xyryll yang sebenar. Lelaki itu adalah dominant tetapi penyayang. Curious dalam kejujuran. Ingin mencuba dalam keterlarangan. Xyryll adalah seseorang yang takut akan kesunyian. Dan sebab itulah dia sentiasa cuba mencari teman selagi matanya masih belum mahukan tidur.

-

Assalamualaikum!

Tersentak daripada konklusi dan analisis sendiri, Arief bingkas bangun dan menjawab salam. Sebelum menyedari akan Asyraf yang sudahpun pulang daripada peperiksaan subjek Fizik. Tiada kelibat Xyryll mengekori.

Perfect timing! Ditunggunya Asyraf selesai menyalin pakaian formal dan berbaring untuk rehat, sebelum mengambil keputusan untuk berbicara dengannya.

Eh, Asyraf! Sorry lah kalau aku kacau kau. Tapi, aku ada hal nak bincang dengan kau ni. Kau free tak nak sembang-sembang ni?”, ditegurnya Asyraf yang terlentang baring tidak berbaju melepaskan lega dan penat ‘bertarung’ dengan peperiksaan sebentar tadi.

Apa halnya?”. Bangkit.

Tak ada lah. Aku tengok kau dengan Xyryll ni… dah tak bertegur langsung. Something’s wrong, is it?

Ya

Menunggu. Ayat itu dirasakan tidak habis oleh Arief.

Kau pun tahu kan? Aku dengan Xyryll are no longer together.” Sambung Asyraf.

Oh. Tak tahu pula.

Mengetap bibir. Berminat untuk lebih memahami.

Cinta berdasarkan nafsu semata-mata. Macam ni lah jadinya.

Err… sorry ya. Tapi, kenapa korang boleh clash pula?” Soal Arief yang tidak berapa mengerti akan perihal cinta sebegini.

And the stories were told, again; dan keseriusan antara mereka berterusan sehinggalah Arief bertanyakan satu soalan yang difikirkan bodoh oleh Asyraf.

By the way, best ke korang… you know…?

Asyraf melopong mendengarkan persoalan itu. Hanya hilai tawa yang mampu dibalasnya sambil cuba menyakat si Arief yang begitu naïf riak wajahnya.

Hahahahahahaha! Bodoh lah kau, tanya soalan macam tu! Kau nak rasa ke?

Demi Tuhan, aku tak mahu! Aku curios je lah!”, dan hilai tawa mengikuti dan mengakhiri perbualan pada petang itu.

-

Sehinggalah tamat semester itu, kedua-dua mereka masih membisu tidak menyapa. Tanpa salam dan ucap selamat jalan, mereka membawa haluan sendiri. Dan mungkin salah seorang daripada mereka hanya menanti kedatangan semester baru, mengharapkan satu permulaan yang baru.

Mungkin.

--Bersambung...

NUke

3 Comments:

  1. FaizalSulaiman said...
    lebih puas membaca installment ke 3.banyak emosi berjaya di expolore:)

    tahniah nuke!
    Janggel said...
    Fuh cayalah...penggunaan bahasa yang semakin Maju!!! teruskan..tak sabar nak baca..jangan anti climaks lagi tau!
    NUke_Rude said...
    Faizalsulaiman:
    terima kasih banyak2. :)

    janggel:
    disebabkan ada persediaan awal utk kac3 ni, maka penggunaan bahasa pun, boleh di review berulang2 kali. :D

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.