Kata hati merayu aku pergi,
Meninggalkan dirimu, tapi ku tak terdaya.
Mengapa kasih, harus ku alami?
- Jika Kau Kekasih; Linda

Zack memperlahankan kereta yang dipandunya, bagi membenarkan matanya ligat mencari parkir kosong untuk mereka. Dataran Putra itu tidak sehingar seperti selalunya. Tidak ramai umat manusia membuang masa di situ. Barangkali kerana hujan renyai sebentar tadi. Parkir. Enjin tidak segera dimatikan. Membiarkan Jasmyn terus berada di dalam kereta, Zack meminta izin untuk keluar dan duduk di bangku taman. Hatinya begitu pedih melihat luka yang dialami Jasmyn. Ingin membantu, tapi tidak tahu bagaimana. Sedangkan dia bukanlah siapa-siapa pada Jasmyn; yang baru saja berpisah kasih dengan Hafiz.

Bodoh lah kau!
Kenapa pula?
Sekarang ini lah masa untuk kau dapatkan Jasmyn.
Tapi, aku tak boleh.
Pengecut!
Bukan! Tapi dia sedang berduka, kan?
Jadi?
Bukan sekarang. Bukan sekarang.

Fikirannya buntu melawan kehendak emosi dan rasional minda. Mana satu harus dituruti.

Jasmyn melangkah menghampirinya sebelum duduk bersebelahan. Mata Zack tidak beralih memerhatikan riak wajah Jasmyn yang cuba berlagak biasa. Dia buntu. Dan tidak tahu apa yang patut dibualkan.

Here. Your car key. I dah lock dah kereta you.
Thanks.
You're welcome.

You don't mind kan I bawa you ke sini.
It's okay. I need this actually. Lagipun, dah lama kita tak lepak sini ramai-ramai kan?
Yeah. Macam dulu-dulu. Dengan Farah, Izwan, Borhan... Ija.
True.

Jasmyn tersenyum, sesekali menyelak jalur nipis rambutnya yang mengurai ke belakang telinga kirinya.

I missed that good days, Zack.
(Berpaling. Memandang sesama sendiri)
Zack, if only we can turn back the time... kan?
What do you mean, Jasmyn? Saya tak faham.

Dan Jasmyn terus tersenyum, kali ini mengalihkan pandangannya ke dataran yang dilimpahi neon putih. Kelihatan sebuah keluarga kecil sedang bermain lambung bola bersama. Girang. Dialihkan pula pandangan ke sebelah kanan. Sepasang kasih sedang berkongsi aiskrim kon yang dibeli dari pakcik motor yang menjual aiskrim tak jauh dari situ. Tersenyum. Dan sekali menyelak rambut ke belakang telinga.

Jasmyn.
Yes, Zack.
I am so sorry.
For what? (Keliru)
I don't know what to do. Saya minta maaf sebab tak tahu nak cakap apa untuk buat awak lega.
You no need to say sorry. You dah bawa I ke sini. Tu pun dah buatkan I happy.
Glad that you say that.
Jom pergi makan. I lapar lah.
Mapley?
Sounds good. I nak makan prata.
Okay! I belanja malam ni!
If that's the case, I nak makan pizza lah!
Hey...


Dan ketika itu, masing-masing tidak pasti sama ada luka itu sudah terubat; atau bermulanya sesi perkenalan hati budi yang baru. Hati yang hancur berderai; satu persatu dilekatkan; terubat, walaupun parut itu suatu kepastian.

Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas cuba menggores pipi
Dan bibirmu
- Awan Nano; Hafiz


- End of Part 5 -

NUke

1 Comment:

  1. :) said...
    :)

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.