Siri 11

Hai. Watpe 2?

Setelah sekian lama Asyraf tidak berhubung dengan Alya', akhirnya dia mengambil keputusan untuk memulakan langkah semula. Ya, langkah-langkah perkenalan yang sebelum ini terhenti seketika dek gangguan dan ketidakstabilan emosi antara dirinya dan Xyryll. Namun, apa yang diperolehinya hanyalah kekecewaan, setelah sms yang dikirimkannya kepada Alya' itu tidak berbalas.

"Kau kenapa ni, bro?", sapa Xyryll, sambil menghulurkan secawan kopi panas kepada Asyraf. Hubungan persahabatan yang sedikit tercalar tempoh hari, semakin menunjukkan tanda-tanda untuk kembali pulih.

Sambil menyambut gelas yang dihulurkan, Asyraf menjelaskan kekecewaan yang dirasainya terhadap Alya'. Entah mengapa, setiap kiriman sms yang dihantarnya tidak dibalas Alya'. Marah kah? Mungkin merajuk barangkali? Atau sibuk dengan persediaan peperiksaan?

Atau mungkin nafsu dan minatnya untuk membina persahabatan bersama Asyraf tidak lagi wujud. Hilang sama sekali? Hanya empunya diri yang tahu. Ya, hanya Alya' yang ada jawapan kepada semua persoalan itu. Xyryll yang sedari tadi mendengar, kini menyandar pada dinding sambil cuba mengalihkan perhatian Asyraf.

"Sudah-sudah lah tu. Bagilah dia masa ke apa... Mungkin busy dengan assignments kot."
"Entahlah Ryll.. aku ingat..."
"Dah! Aku nak main skuasy. Dengan Khairul. Kau nak join tak?"
"Duh! Aku mana reti main lah. Pegang raket squash pun tak pernah..."
"Aku leh ajar. Khairul pun boleh ajarkan."
"..."
"Nak join tak? Pukul 5 nanti aku nak pergi kompleks skuasy."
"Layan je lah."

---

Petang itu, Asyraf mempelajari cara bermain skuasy; dengan bantuan Xyryll dan Khairul. Sungguhpun baru belajar, tapi ternyata Asyraf cekap dan mahir menguasai teknik permainan dengan cepat. Seronok pula rasa dirinya mencuba permainan memukul bola getah ke arah dinding.

Sementara Khairul mengajar Asyraf teknik-teknik membuat pukulan, Xyryll mengambil peluang untuk duduk dan berehat sebentar di luar gelanggang. Peluh di badannya deras mengalir. Dicapainya tuala kecil untuk mengelap dahinya yang basah. Sesekali, dia menyeluk beg kasutnya untuk mencapai telefon bimbit. Manalah tahu kalau-kalau ada orang menghantar sms.

Tiada apa.

Diseluk pula beg kasut Asyraf, lalu diambil telefon bimbitnya. Satu mesej diterima. Menyedari akan hal itu, segera dipanggil Asyraf yang sedari tadi ghairah mencuba teknik-teknik bermain yang diajar Khairul.

"Wei! Ada mesej!"
"Siapa?"
"Entah. Kejap..."

"Alya'!"

Segera Asyraf keluar meninggalkan Khairul di dalam gelanggang. Dicapainya telefon bimbit daripada tangan kanan Xyryll. Tidak sabar dirinya untuk mengetahui isi kandungan mesej itu.

'Sorry. Mungkin ini sms terakhir drpd sy. Kalau blh, lpas ni jgn sms apa2 lg pd sy.'

Terdiam. Dahinya berkerut.

"Apahal pula si Alya' ni?"


--Bersambung...

NUke

7 Comments:

  1. YobSumO said...
    alya jual mahal pulak!
    «♪Ruff♪» said...
    aik xkan ..alya tau ape yg terjadi k0t...lalu mengambil keputusan tuk menjauhkan diri
    Hans said...
    ko kne pndai twist nti .. hehe ..
    tengku_fir21 said...
    huhuhu
    jantung sedang berdegup
    next episode plzz..
    ismaelzaharee said...
    yeah yeah... x sabar nak tunggu episode seterusnya... =)
    iyllienaz said...
    haha..sape alya sebenarnya??
    hilman.teddy said...
    jemputan bermesra. =D

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.