Seperti yang tertulis pada pembuka antologi ini, Kopi adalah gabungan 19 cerpen Fixi yang diilhamkan oleh minuman yang tidak asing ini. Sama seperti kepelbagaian rasa kopi, antologi Kopi ini juga mempunyai kepelbagaian yang sama. Pahit, manis, pekat, cair... semuanya ada.



Dibuka dengan 'Kopi 3 Rasa' oleh Shaz Johar, pembaca akan dibawa menyingkap kisah sebuah keluarga yang masing-masing mempunyai kisah 'kopi' tersendiri. Sebagai pembantu rumah keluarga itu, perlu bagi Kartika untuk memenuhi kehendak tuan besar, puan besar dan juga anak perempuan mereka. Penghujung cerita yang sangat luar biasa bakal menemui pembaca.

'Bersaksi Kopi' karya Dayang Noor pula lebih kepada situasi serba salah seorang wanita terhadap seorang lelaki setelah kesudiannya mendengar segala macam cerita lelaki itu, dan kesudiannya memberikan nasihat itu disalah ertikan. Wujudkah erti kekejaman dan kezaliman dalam perihal ini? Terpulang kepada tafsiran pembaca sendiri. Ada ketika ia menjadi simpati, ada masa, menjadi lawak pula.

Namun, kisah dramatik kopi lebih tersusun dan digamat baik menerusi 'Kopi Kola' hasil nukilan Nadia Khan. Pertemuan dua individu yang berlatarbelakangkan keluarga berbeza - moden dan kampung menjadikan pertemuan itu lebih bermakna. Dari situ, timbul rasa cinta dan seterusnya kehendak untuk mahukan satu ikatan. Kopi dan Kola pula menjadi gelaran masing-masing; dan dramatiknya, semua itu mungkin tidak kekal lama apabila salah seorang daripadanya sepi menghilangkan diri dan tiba-tiba muncul kembali, setelah menemui pengganti.

Obsesi terhadap bekas kekasih juga menjadi salah satu kesan adiktif kopi. Menerusi 'Kopi, Donat dan Bayang Gadis Berambut Hijau' memanglah satu cerpen yang unik hasil tinta Adib Zaini. A must-read short stories, yang akan membongkar segalanya pada pengakhiran. A worthy reading!

'Cinta Kopi' pula mengisahkan persahabatan seorang jejaka yang sudah dibuang kerja dengan seorang barista di Starbucks. Anehnya, betulkah mereka berdua itu pernah bertemu? Benarkah wujud gadis itu? Atau hanya imaginasi dan khayalan? Another must-read! Menyentuh hati juga karya Gina Yap Lai Yoong ini!

Bayangkan pula anda memiliki seorang isteri yang bermisai dan mengenakan tudung berserban ala-ala Yuna! Bukankah lawak? Karya bersahaja Ridhwan Saidi berjudul 'Luwak dan Kretek' ini mungkin perlu dibaca dua kali sebelum mendapatkan gambaran yang sebenarnya. Dan ia adalah olahan yang paling menarik dalam kumpulan cerpen ini!

Mengambil latar belakang di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), karya 'Kopi Percik' oleh Amal Hamsan adalah kisah yang paling menyentuh emosi dan perasaan pembaca. Jangan ditanya mengapa, tetapi cukuplah kita ingat bahawa ada ketika roh tidak menyedari akan jasad yang telah pun 'pergi'. Another must-read!

'Kau Kopikoku' oleh Dheepan Pranthaman pula mengimbau kembali kisah dan pendam rasa cinta seorang murid lelaki berbangsa India terhadap rakan sekolahnya - seorang pelajar perempuan berbangsa Melayu (I think). Setelah terpisah beberapa lama, akhirnya dia berjaya menjejaki semula gadis itu, yang kini sudahpun berumah tangga dan mempunyai cahaya mata. Simbolik plastik gula Kopiko pada awal dan pengakhiran kisah ini sangat menjadi!

Satu-satunya cerpen bergambar dalam antologi ini adalah sebuah karya Nik Adam Ahmad berjudul 'Kopi Jantan Kaw'. Mengenengahkan kisah seorang pengemis, diselang-selikan dengan gambar yang menyempurnakan jalan cerita. Perlukah kita kesal selepas membelanja minum seorang pengemis?

'Cethu' pula dirasakan antara cerpen yang 'berat' dalam himpunan cerpen-cerpen Kopi ini. Tulisan Nabila Najwa ini perlu diambil masa juga untuk dihirup dan difahami. Namun, semua usaha itu perlu dikeluarkan sedikit demi memahami bait-bait mantera cinta yang cuba disampaikan.

Jikalau anda mahukan suatu penceritaan yang unik, 'Barista Cinta' adalah satu contoh terbaik. Tema yang cuba ditonjolkan oleh Shafaza Zara Syed Yusof ini memang memberi kesan dan makna kepada pembaca. Yang menjadi imam, tak semestinya seorang yang tua. Dan yang alim itu tak semestinya lemah lembut. Dan seseorang itu barangkali mempunyai dua identiti berbeza pada siang dan malamnya. Semua itu tergambar daripada mata seorang barista yang memerhati dan memiliki deria hidu yang tajam. A must-read!

Lucah! mungkin itu tanggapan pertama pembaca ketika mula-mula membaca nukilan Asyraf Bakti berjudul 'Hari Inditih' ini. Tetapi, mungkin ada kebenarannya juga disebalik pembongkaran yang dilakukan dua sahabat ini. Awas ya, kepada sesiapa yang gemar makan dan minum di kedai mamak yang memiliki pelayan-pelayan wanita yang putih-putih dan cantik-cantik.

Karya Hafiz Hamzah menerusi 'Malam, Di Meja Tempat Kau Terlentok' juga merupakan salah satu cerpen berat yang memerlukan kefahaman dan tafsiran yang baik oleh pembaca. 

Secara peribadi, karya 'Ritual' selayaknya diangkat sebagai terbaik di kalangan terbaik. 'Ritual' merupakan satu kisah cinta yang menggabungkan sisi romantis sepasang kekasih, dan juga menonjolkan isu pengorbanan yang perlu dihapadi oleh si jejaka dan si gadis. Sementelah masing-masing merupakan sepasang kekasih, dan juga adik-beradik seibu, sebapa. A very nice writing by Luc Abdullah. A worthy reading, and a must read!

Kalau cerita-cerita sebelum ini lebih berkisarkan akan kisah cinta manusia, karya Fadhli Al-Akiti berjudul 'Tangan Berulat' ini adalah sesuatu yang luar biasa. Garapan pada permulaan cerpen ini sebegitu bagus sehinggakan pembaca seolah-olah dapat merasakan gerak-gerak ulat dan pasir pada muka, tangan dan muka masing-masing. Manusia? Zombie? Siapa yang memiliki cinta?

Redza Minhat juga menyumbang dalam antologi ini. 'Venti' menunjukkan kepada kita sebagai pembaca akan keutuhan sesorang kepada prinsip, walaupun terpaksa berdepan dengan orang yang dicintai...dalam diam. Short, and simple, yet a worthy reading!

Sedikit thrill, pembaca disajikan dengan 'Kopi Julia' yang dibancuh baik oleh Faizal Sulaiman. 'Sesuatu' yang dikutip dan diperturunkan perlu digunakan sebaik mungkin. Tambahan pula untuk menghapuskan musuh dan juga mereka yang menghalang diri untuk memiliki sesuatu yang diidam-idamkan!

Antara cerpen berat yang terkandung dalam antologi ini adalah 'Secangkir Kopi Bersama Dia' oleh Syaihan Syafiq. Lelaki, sudah berkahwin; juga bercinta dengan lelaki lain. Kesannya? Tahniah! Anda juga mewarisi virus yang akan menjamah perlahan diri dan hidup anda!

Sebagai penutup, antologi ini diakhiri dengan 'Kopi Mimpi' karya Raja Faisal. Antara ayat yang menarik dalam cerpen ini adalah "Orang yang selalu memikirkan tentang dunia lama adalah orang yang suka bermimpi." Meaningful. Satu lagi nukilan yang menyentuh hati. Sungguhpun bermimpi.


Keseluruhannya, Kopi adalah satu bacaan yang sederhana (tidak terlalu ringan, dan tidak terlalu berat) dan perlu dibaca dalam suasana santai. Membaca antologi ini ketika berada dalam tren keretapi atau bas barangkali akan menambahkan stress dan tekanan; sementelah tajuknya sendiri sudah jelas memberikan gambaran yang sepatutnya - KOPI.

Rileks, santai, bersahaja, nikmat, dan lupakan dunia lain!

Judul: KOPI
Editor: Amir Muhammad
Tahun: 2012
Skor: 4.0/5.0


NUke

8 Comments:

  1. Anonymous said...
    siyes editor dia Amir Muhammad...?

    i will read it.. =)

    -epong
    FaizalSulaiman said...
    terima kasih mengulas, nuke!
    Ri said...
    how to get my hands on a copy?
    Juno said...
    terima kasih untuk pendedahan ni. Akan aku cari.
    NUke_Rude said...
    epong:
    ya. rasanya takda jual kat book stores. maklumat lanjut boleh follow @BukuFixie di twitter.

    faizalsulaiman:
    no prob. harap ianya membantu.

    Ri & Juno:
    maklumat lanjut boleh follow @BukuFixie di twitter.
    KakiWayang.com said...
    Salam peserta contest #4 KakiWayang.com.

    Kami ada up satu segmen khas untuk network blogger review filem.
    Nak join Rakan Bloggers @ Kakiwayang.com?
    Boleh rujuk pada link di bawah ini :

    Segmen Khas - Rakan Bloggers @ KakiWayang.com

    Nantikan contest baru bulan depan.
    Terima kasih ye =)
    Zamell Aziz said...
    Ada lagi? Silver Fish ada jual tak?
    Kopi Latte said...
    wah..ingatkan kopi ni terhad pada minuman je.. hehehe

Post a Comment



Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.