Couple of days ago, I have had a nice time, chatting with a friend. And we were like asking on each others' lives. Well, it's normal lah kan kalau dah lama tak jumpa, dan bertanya itu ini. And the conversation was so fruitful that we did talk about books, life as a single man, and eventually leads to an interesting topic.

Marriage.

I was laughing in my heart, of course, whenever people asked me about marriage. Lebih-lebih lagi, bila diajukan soalan "Bila pulak turn kau nak naik pelamin ni?". And spontaneously, I'll say 8 years to go. Or maybe 7. Sometimes, 9. Occasionally, 10.

Memang. Sekarang ni ramai kawan-kawan kita dah berumah tangga. Dan pada usia yang muda, aku memerhati kehidupan mereka ini penuh dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Aku gembira bagi pihak mereka. Ya lah, kalau boleh biarlah perkahwinan mereka itu kekal sepanjang hayat dan hingga ke alam syurga nanti.

But, when it comes to our own-self, kenapa kita merasa awkward pula?

Age. And marriage.

Some people memang dah letak penanda aras untuk sesuatu perkahwinan dalam keluarga. For example, in my family, my eldest sister (Along) dulu berkahwin pada usia 24 tahun. Angah pun begitu. Cuma Alang bernikah pada usia 25 tahun. So, adakah abang aku, aku, dan adik aku juga perlu untuk memastikan diri 'berkahwin' pada usia 24 tahun?

Damn! Aku 24 tahun lah tahun ni!

Jawapannya tidak. Lucky enough, our parents tak pernah pun mendesak dan sekeras-kerasnya mahu anak-anak mereka yang lain ni kahwin semata-mata nak 'mengikuti jejak langkah' adik-beradik yang terdahulu. They're so memahami.

Cuma, persoalannya berbalik kepada diri sendiri. When will be the suitable age for your own marriage?

Aku sendiri meletakkan penanda aras pada usia 32 tahun. Tetapi, jodoh pertemuan, ajal dan maut; semua itu terletak di tangan Allah.


-Sebenarnya, aku sangat takut akan kegagalan sebuah perkahwinan.

Kalian?





NUke



KOPI. Launching.
Annexe Gallery, Central Market
March 24, 2012
12 noon
















captured using Nikon D90
edited using Nikon D90, Photoscape, Adobe Photoshop

NUke



Seperti yang di-highlight-kan dalam notakaki akhir KAC3 tempoh hari, aku ada mengatakan bahawa sebahagian nama-nama watak ini adalah nama betul sebahagian sahabat-sahabat aku. Pun begitu, ditegaskan sekali lagi bahawa personaliti mereka dalam cerita ini jauh sekali dan tidak sama dengan personaliti mereka yang sebenar di dunia realiti.

Huraian di sebalik nama watak; mengikut urutan peristiwa:-

Asyraf : Seorang sahabat dan kenalan sejak 5 tahun. Kawan sekelas tadika dan seperumahan. Kenal sejak tahun 1993. Kini menuntut di Ireland.

Xyryll : Nama fiksyen yang direka spesifik untuk siri KAC ini. Pun begitu, aku pernah terlintas untuk menamakan anak aku (kelak, insyaallah) dengan nama ini. Tetapi, bila difikir-fikir balik. Baik tak payah. Nanti bila dah besar, dia google nama dia sendiri, and terjumpa cerita ni, macam awkward pula.

Alya' : Diolah dari nama sebenar seorang sahabat; 'Alyaa Nadhira. Seorang kenalan sejak di MRSM dulu. Pernah satu kelas dengan dia. Dia baru saja menamatkan pengajian dalam bidang perubatan dari sebuah universiti di Indonesia.

Arief : Nama betul seorang rakan bilik ketika menuntut di matrikulasi. Student biology. Berkaca mata. Berasal dari Terengganu. Anak yatim.

Fadhiri : Nama betul seorang rakan bilik. Juga ketika menuntut di matrikulasi. Pelajar jurusan Biologi. Berasal dari Kelantan. Namun, beliau kini sudah tiada di dunia lagi. Terlibat dengan kemalangan motor ketika di semester akhir di UPSI. Arwah memang seorang yang arif dalam soal ibadah dan agama.

Jason : Pemilik nama ini merupakan seorang berbangsa Cina. Juga kenalan ketika menuntut di matrikulasi. Bijak dan pandai dalam kedua-dua subjek Biologi dan Fizik. Tinggi. Seusia dengan aku.

Puan Azizah (pensyarah Fizik) : Watak fiksyen. Nama Azizah itu diambil bersempena dengan guru muzik ketika aku di sekolah rendah.

Maisarah : Nama watak ini hanya disebutkan sekali dalam KAC yang pertama. Watak fiksyen.

Dr. Samad (pensyarah Matematik) : Nama pensyarah ini aku adaptasikan bersempena dengan cikgu Matematik aku ketika menuntut di MRSM dulu. Memang namanya Samad.

Khairul (kenalan bermain skuasy) : Watak fiksyen yang diambil namanya bersempena dengan seorang kawan di sekolah rendah - Khairul Amri.

Puan Hamidah (pensyarah Bahasa Inggeris) : Watak fiksyen.

Anuar : Kenalan ketika di matrikulasi. Sebilik dengan Jason. Biliknya hanya bertentang dengan bilik aku dulu. Orang Kelantan, bertubuh sedikit sasa tetapi pendek. Student Fizik.

Puan Roslinda (pensyarah Matematik) : Memang wujud. Beliau sangat garang. Pernah sekali aku terlewat masuk kelas tutorialnya ketika di matrikulasi, dan dia tak bagi aku masuk kelas. Setelah aku berkeras, dia bagi juga. Dan setelah insiden itu, aku selalu dipanggil ke hadapan untuk menjawab soalan di papan putih.

Pugneswary : Seorang kawan perempuan berbangsa India. Sekelas dengan aku ketika di matrikulasi.

Meor : Kawan sekelas ketika di matrikulasi. Tinggi dan berpewatakan macho.

Noradilah, Che Wan & Nuh : Nama gelaran dan nama betul sahabat-sahabat ketika menuntut di matrikulasi.

Hazieq : Lelaki yang aku kenal ketika masih menuntut di matrikulasi. Kebetulan kampungnya berhampiran dengan kampung ibu, di Melaka.

Nizam : Rakan dan kenalan ketika di matrikulasi. 

Ustaz Zainuddin : Watak fiksyen.

Dr. Khairi : Watak fiksyen. Pun begitu, namanya diambil bersempena dengan nama seorang kenalan ketika belajar. Teman sekelas dan teman bersukan ketika di matrikulasi.

Fatin : Teman sekelas ketika di matrikulasi.

Professor Fakhri : Watak fiksyen. Namanya diambil bersempena dengan nama sorang sahabat sekelas ketika di matrikulasi.

Meor Mustapha Hashim : Watak fiksyen.



Trivia dalam KAC:
1. Cerita ini secara tidak sengaja dipublishkan pada tahun 2009. Selepas itu, ianya terpaksa dikembangkan atas respon yang membina daripada pembaca.

2. Dalam KAC, Xyryll melakukan aktiviti tidak bermoral bersama Anuar. Yang mana selepas-selepas itu, mereka turut disertai oleh Nizam. Huraian ini tidak dipaparkan dalam KAC2 atas faktor ayat dan kandungan yang terlalu explicit. (Lost episode of KAC 1.5)

3. Sebelum KAC3 dipaparkan, penulis sudahpun memperlihatkan jalan cerita bagi tiga chapter yang pertama kepada beberapa individu untuk review awal. Respon2 yang diterima ini lah yang menjadi tunjang kepada apa yang anda baca sebulan ni.

4. Ketika plot jalan cerita ini siap, hanya seorang saja yang tahu pengakhirannya bagaimana. KAC3 sepatutnya berakhir ketika Asyraf diberi pilihan sama ada untuk menerima pelawaan pensyarah-pensyarahnya itu bagi menyelamatkan Xyryll. Individu yang tahu akan pengakhiran awal ini, bagaimanapun tidak tahu akan plot akhir yang telah diubah.

5. Poster-poster KAC : 1 (gambar penulis. self-captured, di dalam bilik di UKM), KAC 2 : Pemandangan di Lumut. KAC 3 : Ketika berada di Brunei.



Terima kasih kerana sudi membaca.

NUke



Siri Akhir (Siri 12)


Pagi Khamis  minggu itu, setelah usai menghadiri kuliah Kimia, Meor melangkah berseorangan menuju ke Bangunan Pentadbiran kolej. Dia mahu sekali berjumpa dengan Professor Fakhri bagi mengesahkan akan tindakan disiplin yang dikenakan terhadap Nizam. Dia juga mahu mendapatkan kepastian perihal Asyraf, sementelah terlihat kelibat lelaki itu meninggalkan bilik Penolong Pengarah kolej itu semalam. Setelah pintu diketuk beberapa kali, kedengaran suara Penolong Pengarah kolej itu member kebenaran untuk masuk. Meor sopan memberikan salam kepada pensyarah itu, sebelum menutup rapat daun pintu bilik.

Maaf ya professor kalau-kalau saya ni mengganggu kerja professor.” Meor memulakan bicara, memohon maaf andaikata kehadirannya ketika itu mengganggu proses pekerjaan pensyarah yang jelas kelihatan tertekan pada riak wajahnya.

Oh, awak rupanya! Tak mengapa. Sila duduk.” Sambut Professor Fakhri, mempelawa Meor untuk duduk di kerusi bersetentang dengannya. Professor itu kemudiannya bertanya khabar Meor dan juga perihal bapanya itu. Sebelum masing-masing tersenyum mesra dan beralih tumpu kepada tujuan kedatangan Meor ke pejabat pensyarah itu.

Kedua-dua lelaki itu berbincang serius akan perkara tindakan disiplin yang dikenakan terhadap Nizam. Sesekali, terselit senyum sinis dan tertawa kecil pada kedua-dua wajah mereka. Setelah menyoal pasti, Professor Fakhri mengesahkan akan pemberhentian pengajian Nizam yang akan berkuatkuasa dalam masa dua minggu lagi. Meor juga bertanyakan perihal Xyryll kepada Professor Fakhri, namun belum sempat dia menghabiskan soalannya itu, Professor Fakhri bangun dari duduknya dan menuju ke arah kabinet fail yang terletak berhampiran mejanya. Sambil membelek-belek beberapa dokumen, dia menjawab,

Memandangkan Nizam sendiri mengakui akan penglibatan Xyryll dalam kes ini, dan juga pengakuan oleh Xyryll sendiri pun sudah diterima, maka dia juga akan dibuang kolej.” Terdengar nada tegas dalam suaranya. Dia kemudiannya menyambung,

Tetapi… there is one cute student by the name of Asyraf. Katanya dia sahabat si Xyryll tu dan dia ada mengemukakan rayuan bagi pihak Xyryll.

Kamu kenal dia?” soal Professor Fakhri kepada Meor yang masih duduk di kerusinya itu.

Oh, Asyraf! Kenal! What do you think about him, prof?” Asyraf mengajukan kembali soalannya itu.

I don’t know. Dr. Khairi and I already asked him to please us this weekend. You know lah, Asyraf tu pun, not bad juga kan? Kami pun dah lama tak diservis.” balas Professor Fakhir berseloroh penuh makna dan berahi.

Rileks. Meor perlu lagak bersahaja. Namun, dia tidak mungkin mahu membiarkan pensyarah-pensyarahnya itu sahaja meratah tubuh lelaki yang lama diidamkan itu. Dia juga mahu menikmati tubuh lelaki yang dimaksudkan itu. Sedang dia mendengar ngomelan professor itu, mindanya ke langit membayangkan enaknya nikmat membayangkan tubuhnya bertaut rapat dengan tubuh milik lelaki bernama Asyraf itu. Pun begitu, semuanya tidak lama apabila Meor dikejutkan dengan persoalan yang terpacul keluar daripada Professor Fakhri.

Jadi, kalau sudah tiada apa-apa lagi, boleh la kiranya saya teruskan kerja saya ya, Meor?” sopan caranya meminta Meor untuk beredar dari biliknya itu. Tanpa berlengah, Meor bangun dari kerusi itu dan bersalaman dengan lelaki dihadapannya lalu meminta diri untuk beredar.

Oh, sampaikan juga salam saya kepada ayah kamu ya, Tan Sri Meor Mustapha Hashim…” pesan Professor fakhir sebelum menambah;

Pesan juga kepadanya, hujung bulan ini ada mesyuarat ahli lembaga pengarah, dan dia selaku Pengerusi Kolej Maju Cemerlang ini, perlu hadir sama.

Meor mengangguk tanda faham.

--

Jumaat. Ramai pelajar dan penghuni asrama mengambil keputusan untuk pulang bermalam di rumah masing-masing pada penghujung minggu ini. Xyryll tidak terkecuali. Tambah-tambah pula setelah dinasihati oleh Asyraf untuk menenangkan fikirannya di rumah, Xyryll seolah-olah pasrah dalam malas mengemaskan beg pakaiannya itu. Ada juga Xyryll mempelawa Asyraf untuk pulang ke rumahnya minggu itu, tetapi ditolak baik dengan alasan ada tugasan berkumpulan perlu disudahkan, dan Xyryll tidak mahu banyak bertanya.

Setelah memastikan hanya mereka berdua sahaja di dalam bilik itu, memandangkan Fadhiri dan Arief masih belum pulang dari Solat Jumaat, Xyryll merapatkan tubuh ke arah Asyraf yang sedia berdiri memerhatikannya mengemas beg sedari tadi. Dirangkul tubuh lelaki itu lembut sebelum memberikan pelukan ikhlas dan sayang.

Xyryll memohon maaf kepadanya andaikata dia banyak menyusahkan Asyraf selama perkenalan mereka sedari kecil lagi. Dan dengan tidak banyak soal, Asyraf memberikan satu kucupan pendek pada bibir Xyryll sebelum melepaskan pelukan lelaki itu.

Aku sayang kau, Asyraf.

--

Malam itu, setelah kebanyakkan penghuni asrama sudah tidur termasuk teman sebiliknya, Asyraf bangkit dan bersiap-siap untuk keluar. Dimasukkan beberapa helai baju dan seluar serta pakaian dalam ke dalam beg sebelum menuju ke kafeteria untuk berjumpa dengan Dr. Khairi seperti yang telah dipersetujui dan dijanjikan. Sebaik saja kelibat pensyarah itu kelihatan, dia sama-sama berjalan menuju ke arah kereta Proton Persona hitam milik pensyarah itu dan merelakan apa yang bakal terjadi selepas itu.

Dikhabarkan kepdanya oleh Dr. Khairi bahawa Professor Fakhri sudahpun menunggu kehadiran mereka di sebuah hotel di Seremban. Demi meleraikan kejanggalan di antara kedua-dua insan di dalam kereta itu, masing-masing berbual bicara mengenali hati budi masing-masing sepanjang perjalanan.

Namun, setibanya Asyraf di bilik hotel yang dimaksudkan itu, dia dikejutkan dengan kenyataan Professor Fakhri yang turut menjemput seseorang lain pada saat-saat akhir. Walau apapun reaksi yang bakal diberikan dan mahu ditonjolkan, Asyraf merasakan bahawa semua itu sudah tiada bermakna baginya. Malam itu, dia mengotakan janji dan pengorbanannya demi Xyryll, sungguhpun terpaksa menjadi peneman ranjang Professor Fakhri, Dr. Khairi, dan juga anak si Pengerusi Kolej Maju Cemerlang itu…





Meor…

--TAMAT--

Notakaki: Dengan tamatnya Ku Ampunkan Cintamu 3 ini, maka tamatlah sudah rangkaian novel-blog Ku Ampunkan Cintamu. Maaf dipohon andaikata jalan cerita ini secara tidak sengaja terkait rapat dengan kisah hidup mana-mana individu yang masih hidup atau pun yang sudah tiada. Ditegaskan berkali-kali bahawa cerita ini adalah rekaan semata-mata. Sebahagian nama watak yang diketengahkan ini merupakan nama sebenar sahabat penulis akan tetapi tidak menggambarkan personaliti mereka yang sebenar dalam dunia realiti.

Penulis juga berterima kasih kepada bloggers yang sudi memberikan kerjasama dan pendapat yang membina sepanjang penghasilan karya KAC hingga KAC3.


NUke


Siri 11


Menarik nafas panjang, Xyryll memberanikan diri melangkah masuk ke dalam bilik Penolong Pengarah kolej itu. Kelihatan Dr. Khairi sudah pun berada di situ menanti kehadirannya bersama-sama dengan Professor Fakhri. Dia kemudiannya dipelawa duduk. Hari Isnin Xyryll itu memang tidak akan sama seperti hari-hari Isnin yang sebelumnya.

Tanpa banyak bicara, masing-masing seolah-olah mengerti akan apa yang mahu diperkatakan. Perbincangan tiga penjuru itu berlangsung selama hampir satu jam setengah dengan hasilnya memaksa Xyryll untuk mengaku bersalah melakukan hubungan seks ketika berada di dalam kolej. Lebih teruk, kesalahan salah laku dan tatatertib itu melibatkan perlakuan seks luar tabii dan sememangnya dianggap sebagai kes berat dalam senarai tindakan disiplin yang dikenakan terhadap seseorang penuntut kolej. Sama nasibnya seperti Nizam, Xyryll dikenakan hukuman buang kolej, namun Dr. Khairi masih mengingatkan akan peluang untuk Xyryll memohon rayuan dalam tempoh masa dua minggu. Notis pemberhentian pengajian akan dihantar kepada penjaganya sejurus tamat tempoh permohonan rayuan.

-

Hujan renyai membuka tirai pagi Rabu di bumi Melaka itu. Seperti yang dibincangkan Xyryll bersama Asyraf tempoh hari, mereka akan cuba untuk mengemukakan rayuan bagi meringankan hukuman yang diterima Xyryll.

Asyraf memulakan langkah itu dengan berjumpa pensyarah Matematik, Dr. Khairi pada tengah hari itu. Hanya dia bersendirian tanpa ditemani Xyryll dek kerana ada kelas tutorial yang perlu dihadirinya. Selepas memperkenalkan dirinya kepada pensyarah muda itu, Asyraf kemudiannya menceritakan tujuan dirinya bertemu dengan Dr. Khairi yang mana lebih tertumpu pada permohonan rayuan dan usaha meringankan hukuman yang dikenakan terhadap Xyryll akan kesalahannya itu.

Selang seketika dan sambil Asyraf memberikan hujah-hujahnya, kelihatan Dr. Khairi mencatat beberapa butiran dan sesekali mengirim dan menerima kiriman SMS yang tidak diketahui kepada dan daripada siapa. Memandangkan dia sendiri tidak mempunyai kuasa yang besar untuk memutuskan sama ada rayuan itu berjaya atau tidak, Dr. Khairi kemudiannya mengajak Asyraf untuk sama-sama berjumpa dengan Professor Fakhri di biliknya untuk perbincangan lanjut. Asyraf bersetuju.

Sekali lagi, Asyraf memperkenalkan dirinya kepada Professor Fakhri yang sedari tadi memandangnya dari atas ke bawah berulang-ulang kali. Sambil menyandar di kerusi mewahnya, professor itu sesekali berbisik kepada Dr. Khairi akan beberapa perkara. Juga mencatatkan beberapa informasi yang dirasakan perlu.

Perbincangan yang berlanjutan selama kira-kira 45 minit itu kemudiannya mencapai kata sepakat dan persetujuan dengan syarat diberikan kepada Asyraf.

Demi membantu dan menyelamatkan Xyryll, Asyraf bersedia untuk mendegar dan mengamati syarat-syarat yang akan diberikan oleh kedua-dua pensyarah itu.

Professor Fakhri dan Dr. Khairi sambil tersenyum-senyum penuh makna bersepakat dan memberikan kata putus andaikata Asyraf tidak mahu membiarkan Xyryll dibuang kolej, Asyraf perlu bersetuju untuk keluar bersama-sama mereka di Bandar Seremban bermalam pada penghujung minggu ini sebagai anak ikan mereka bagi tujuan memuaskan nafsu. Yang mana syarat ini perlulah dirahsiakan daripada pengetahuan orang lain dan ketidak jujuran dirinya itu juga akan menyebabkan dirinya dikenakan tindakan disiplin.

Tersentak dengan syarat yang diberikan, Asyraf panik dan keliru. Belum sempat dia memohon masa untuk memikirkan jawapan daripada Professor Fakhri, percakapannya disampuk oleh Dr. Khairi yang memintanya membuat keputusan sebelum melangkah keluar dari bilik itu.

Kini, Asyraf sedang bergelut, berperang dengan masa. Lima minit berlalu dirasakan berjam-jam lamanya. Adakah pengorbanan itu berbaloi – untuk dirinya dan juga Xyryll?

Mendongak ke atas, bersandar pada kerusi, Asyraf kemudiannya bingkas bangun daripada jauh pemikirannya dan berdiri menghadap Dr. Khairi yang sedia menantikan jawapannya itu.

Sebelum saya melangkah keluar dengan keputusan saya… ingin sekali saya meminta supaya syarat ini ditukarkan kepada perjanjian bertulis.” Petah Asyraf tenang menyatakan pendiriannya.

…dan setelah semua itu tersedia, maka saya dengan rela menerima syarat yang ditetapkan itu.

Dalam benak fikirannya terbayangkan wajah Xyryll. Dia akur dengan perasaannya. Dia memang menyayangi lelaki itu sungguhpun berjuta bentuk kepayahan yang pernah dilemparkan kepadanya.

Untuk kau, Xyryll.”, bicara Asyraf sendirian di dalam hati.




Asyraf melangkah keluar meninggalkan bilik itu dan Bangunan Pentadbiran. Dia tidak mampu memandang tegak ke hadapan, cuma menundukkan kepala menghadap tanah buat seketika sebelum berlalu melangkah pergi.

Meor yang berada tidak jauh dari situ hanya memerhati kehairanan.


--Bersambung...

p/s: nantikan pengakhiran KAC3 pada 25 Mac ini.

NUke


Siri 10


Tangan Xyryll pantas menyambar telefon bimbitnya. Lantas dikirimkan satu pesanan ringkas kepada Nizam untuk bertanyakan sesuatu. Lama ditunggu, namun tidak jua berbalas. Dia mengambil keputusan untuk keluar dari biliknya dan berjalan menyusur laluan kaki lima menjauhi blok asrama itu. Jari-jemarinya menekan punat-punat nombor pada telefon bimbit, mendail nombor telefon Nizam.

Deringan demi deringan kedengaran, juga tidak berjawab. Tak lama selepas itu, dia menerima kiriman SMS yang memang dinanti-nantikan. Ianya datang daripada Nizam. Ringkas dan pendek saja kandungannya. Satu perkataan yang menjelaskan situasi mereka ketika ini.

Kantoi.

Xyryll memaki hamun perlahan seorang diri. Beberapa penghuni asrama lain yang melintasi dan melalui kawasan itu tidak dipedulikan. Dia mungkin cemas. Dan buntu akan apa yang akan terjadi selepas itu. Xyryll sedar kini, gerak langkah dirinya yang terburu-buru mengikut nafsu itu juga sudah menunjukkan akibat yang nyata. Dia kembali menatap skrin telefon bimbitnya itu, dan mengambil keputusan untuk merangka satu lagi kiriman SMS.

Asyraf, jumpa aku jap kat kafe atas. Ada benda nak dibincangkan.

Hanya Asyraf yang mampu dicari. Tiada sahabat lain yang dapat membantunya barangkali. Xyryll betul-betul mengharapkan kefahaman Asyraf untuk sekali ini sahaja. Dan akur andaikata sahabat karibnya itu mungkin juga akan membiarkan dirinya terkontang-kanting mengharungi hukuman yang bakal dilaluinya itu.

Ok.’ Balas Asyraf ringkas.

Xyryll terlebih dahulu menuju ke kafeteria di atas bukit, sedikit jauh daripada blok asramanya itu. Tidak seperti kafeteria yang selalu dituju mereka, kafeteria di atas bukit itu sedikit sunyi dan terpencil. Justeru, tidak ramai pelajar yang datang untuk makan dan melepak di sana. Suasananya juga sedikit sunyi.

Sepuluh minit berselang, Asyraf tiba di tempat yang dimaksudkan. Ringkas mengenakan seluar trek dan berbaju tee nipis, Asyraf duduk berhadap dengan Xyryll. Minuman yang sudah awal dibelikan Xyryll itu terus diteguk perlahan menghilangkan haus dek panas petang.

Nah, kau baca surat ni.”, kata Xyryll sambil menghulurkan notis yang baru diterimanya itu kepada Asyraf. Tenang, Asyraf membaca satu per satu butir perkataan yang terkandung dalam surat. Lalu perlahan mengalihkan pandangannya tepat kepada Xyryll.

What happened actually?” soalnya.

Sekali lagi, Xyryll terpaksa menceritakan kepada Asyraf perihal kejadian yang berlaku malam itu. Xyryll akur akan keterburuannya dan keterlanjurannya untuk kesekian kalinya. Dan semua itu hanya menebalkan perasaan benci dan menyampah Asyraf terhadapnya. Terperasan akan Xyryll akan wajah menyampah Asyraf yang dilemparkan ke arahnya, akan tetapi dia akur akan respon yang diberikan itu.

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya.

Asyraf yang sudahpun fed up dan kecewa dengan tindakan Xyryll itu kemudiannya mendengar lebihan cerita dan sesalan Xyryll dengan acuh tak acuh. Walaupun kecewa dengan sahabatnya itu, dia juga sangat ingin membantu dan kasihan terhadap lelaki yang pernah dicintainya itu. Sementelah pula dia juga ada memikirkan implikasi tindakan disiplin itu terhadap emosi dan masa depan Xyryll. Juga keluarganya kelak.

Tak boleh buat rayuan ke?” tanya Asyraf tiba-tiba mahu memberikan keyakinan kepada Xyryll. Tanggapannya, barangkali dengan mengemukakan rayuan, hukuman terhadap Xyryll itu mungkin dapat dikurangkan. Namun, dia sekali lagi kecewa apabila Xyryll sendiri seolah-olah sudah pasrah dengan hukuman yang diterima. Bagaikan sudah kiamat pula. Asyraf menyentap perlahan surat daripada tangan Xyryll, mengamati sekali kalau-kalau ada disebutkan perihal rayuan.

Tengok ni. Rayuan boleh dikemukakan dalam tempoh dua minggu. Kalau kau nak, aku boleh tolong rayukan untuk kau.

Pelawaan Asyraf yang ingin membantu itu sedikit sebanyak memberikan harapan dan sinar kepada Xyryll yang sudah pun berserabut fikirannya itu. Memang sama seperti yang difahami Asyraf, Xyryll itu sememangnya clumsy. Asyraf kemudiannya meminta Xyryll untuk berjumpa dengan Penolong Pengarah kolej pada hari yang ditetapkan. Dan kemudian esoknya atau lusanya dia mungkin boleh berjumpa bagi mengemukakan rayuan bagi pihak Xyryll.

Setelah persetujuan dicapai, kedua-dua lelaki itu mengangkat kaki dan kembali menuju ke bilik mereka. Dalam perjalanan menuruni anak-anak tangga itu, Xyryll memberhentikan langkah dan menarik Asyraf menghadap ke arahnya. Dia lantas memeluk erat sahabatnya itu dan berterima kasih sebanyak yang mampu diucapkan.

Asyraf kembali membalas pelukan erat itu dan membisikkan sesuatu yang sudah lama tidak didengari Xyryll.

Aku akan tolong kau, Ryll... Aku sayangkan kau.


--Bersambung...


NUke


Siri 9


Sambil memerhatikan pelajar lain yang lalu lalang, Xyryll menyudahkan suapan makan tengah harinya yang terakhir itu. Dia mengunyah pantas lalu menelan butiran-butiran nasi yang tercampur gaul dengan kari ikan itu. Bangkit menuju ke arah sinki untuk membersihkan tangan dan mulut dan kembali ke tempat duduknya, menghadap Asyraf yang masih berbaki dua, tiga suapan yang perlu dihabiskan. Xyryll kemudiannya meminta kunci bilik daripada Asyraf untuk dipinjam sebentar, dek kerana mahu segera pulang ke bilik untuk berehat. Asyraf hanya menuruti, memandangkan dia mahu singgah ke surau terlebih dahulu untuk solat Zuhur.

Jumpa kat bilik nanti, ya!” kata Xyryll.

Okay. Nanti kunci aku tu, kau letak saja di atas meja aku.” Pesan Asyraf, mengingatkan Xyryll akan kunci miliknya itu. Dia tidak mahu kehilangan kunci bilik juga, sama seperti sahabatnya itu.

--

Nizam memohon maaf daripada Meor dan memujuk lelaki itu untuk menggunakan pengaruhnya bagi meringankan hukuman yang diterimanya. Namun, Meor yang masih keras itu dengan mentah-mentah menolak pujukan dan rayu Nizam yang sudahpun kelihatan serabut dan sugul. Dia kemudiannya meneruskan tawanya dan berlalu pergi meninggalkan Nizam buntu merenung nasib dirinya sendiri di situ.


--


Xyryll memandang ke arah deretan kasut dan selipar yang tersusun di luar pintu bilik. Dikesan olehnya akan Fadhiri dan Arief yang sudah pun berada di dalam bilik itu. Tiada kuliah untuk dihadiri barangkali. Salam diberi tanda hormat dan adab masuk ke dalam bilik.

Dan seperti yang dijangka, kedua-dua teman sebiliknya itu memang ada. Masing-masing membalas dan menjawab salam itu dengan hampir serentak. Cuma Fadhiri sahaja yang menjawab penuh. Juga seperti yang dijangka oleh Xyryll.

Hairan! Bukan hari ini sepatutnya kuliah korang tamat jam 3 petang ke?” soal Xyryll pelik melihat mereka berdua sudah pun berada di dalam bilik itu. Dia cukup tahu akan jadual kuliah mereka sementelah masing-masing ada menampalnya di pintu almari.

Kuliah batal.”, Fadhiri ringkas menjawab persoalan Xyryll itu. Dia kemudiannya menghampiri lelaki yang sedang menanggalkan kemeja hijau gelapnya itu lalu menghulurkan sepucuk surat dalam sampul putih.

Juga gugusan kunci bilik milik Xyryll yang tercicir itu. Seperti yang dijangka Fadhiri, riak wajah terkejut Xyryll tertonjol jelas. Namun, belum sempat Xyryll bertanya dan berkata apa-apa, Fadhiri mencelah.

Dr. Khairi yang pass surat dan kunci ni kepada aku sewaktu aku baru tiba di muka pintu bilik untuk masuk. Dia cakap, kunci ini barangkali milik kau.” Jelas Fadhiri sambil menyangkutkan tuala kecil yang digunakan bagi mengelap peluh ke atas bahu.

Katanya lagi, surat ini juga untuk kau. Apa isi kandungannya… aku tak pasti. Lagipun, tak kan aku nak baca pula kan? Surat untuk kau, dan bukan untuk warga bilik ini.” Terang Fadhiri akan surat itu.

Xyryll mengakui kejujuran dan sikap amanah yang dipertonjolkan Fadhiri. Ianya satu sikap yang harus dipuji dan dicontohi. Namun, persoalannya kembali tertumpu ke arah surat. Dan juga Dr. Khairi. Bagaimanakah pensyarah itu tahu bahawa dirinya itu adalah pemiliknya? Di mana pula agaknya kunci itu dijumpai? Dan apakah mungkin semua itu ada kaitannya dengan Nizam dan kejadian yang telah berlaku di antara mereka pada malam itu? Dia menggelabah di dalam hati.

Fadhiri kemudian berlalu pergi, kembali ke arah katilnya untuk sambung berbaring dan menghilangkan letih.

Perlahan-lahan Xyryll membuka lekatan sampul surat putih itu dan tidak sabar untuk mengetahui kandungannya. Sambil bola-bola matanya ligat membaca butir ayat satu per satu, dia merasakan degupan jantungnya seakan-akan terhenti seketika.

Ruj: KESALAHAN DISIPLIN & NOTIS PEMBERHENTIAN PENGAJIAN

Macam mana boleh jadi macam ni?” soal Xyryll bersendirian.

Tidak lama selepas itu, Asyraf muncul menolak daun pintu bilik dan masuk setelah kasut ditanggalkan dari kaki. Dia kaget melihat wajah pucat lesu Xyryll yang masih menatap dan membaca surat yang masih dipegang kuat kedua-dua tangannya itu.

Xyryll, kau okay ke?” tanya Asyraf.

Xyryll hanya membisu dan meneruskan pembacaannya. Di sudut bawah surat itu, tertulis akan arahan untuknya berjumpa dengan Penolong pengarah, Professor Fakhri pada masa dan tempat yang telah ditetapkan pada hari Isnin minggu hadapan.


--Bersambung...


NUke


Siri 8


Nizam berasa gundah. Tidak reti untuk kakinya berdiam daripada berjalan ke sana sini. Sementara menanti waktu untuk dirinya dipanggil masuk berjumpa dengan Penolong Pengarah kolej itu, dia meletup-letupkan jemarinya bagi menghilangkan rasa cemas. Sesekali dia mengalihkan pandangan ke arah jam dinding yang berada berhampirannya. Cemas.

Ahmad Nizam Salleh, Professor Fakhri mahu berjumpa.”, sopan tutur kata yang dilantunkan pembantu professor itu, setelah menerima panggilan ringkas daripada professor yang sudah sedia menanti di dalam bilik. Nizam segera masuk ke dalam bilik pensyarah itu, dan pintu ditutup.

Dalam masa yang sama, Xyryll baru tersedar akan kehilangan kunci biliknya itu. Jauh di sanubari, rasa cemas mulai timbul namun dia cuba berkelakuan dan berlagak biasa. Berkata kepada dirinya sendiri, dia perlu cepat dan pantas ke tandas semalam bagi memastikan kalau-kalau kuncinya tercicir di sana. Cuai.

Satu per satu ruang lantai tandas itu diperhatikan. Cuma satu cubicle saja yang belum diperiksa kerana ada seorang pelajar sedang menggunakannya. Sambil-sambil menunggu, Xyryll membasuhkan mukanya dan kedua-dua tangan. Tiba-tiba teringin untuk menjadi seorang yang pembersih buat seketika. Xyryll menepuk-nepuk wajahnya sambil memandang cermin dan alangkah terkejutnya apabila dia mendapati Asyraf yang keluar daripada cubicle itu tadi.

Rileks, Xyryll… Rileks.” Tenang dirinya.

Eh, Xyryll. Kau tunggu aku ke?”, gurau Asyraf bersahaja, lalu segera ke arah sinki untuk membersihkan tangan.

Eh! Lah! Engkau rupanya. Tak ada apa-apa. Aku tengah cari kunci bilik aku ni. Tercicir kot.”, Xyryll menyambut sapaan yang dimulakan Asyraf. Dia turut bertanyakan kepada Asyraf andai kata ada terlihat akan gugusan kunci miliknya tercicir di dalam cubicle itu.

Tak ada pula.” Balas Asyraf, pendek sahaja. Melenyapkan harapan Xyryll untuk menemui kunci biliknya itu.

Ah, sudah! Mana pulak hilangnya ni?” Soal Xyryll sedikit cemas.

Kau yakin ke tercicir di sini?”, soal Asyraf kembali.

Confirm punyalah! Semalam aku dengan Nizam pergi sini…”,

Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata… badan binasa.

Nizam?” Asyraf mengerutkan dahi dan mengangkat keningnya tanda kehairanan. Sefaham dirinya, Xyryll hanya ke blok bersebelahan pada malam tadi. Ada sesuatu yang boleh disyaki di situ. Asyraf bertanyakan lebih terperinci tentang apa yang telah berlaku.

Akur dengan kecuaian diri sendiri, Xyryll menceritakan semula tujuan pertemuan dirinya dengan Nizam malam itu. Menurut Xyryll, dia sendiri pun tidak begitu jelas dengan perkaitan antara mereka berdua dengan Meor dan Nizam. Sudah tentu, Xyryll menyembunyikan kisah aksi terlarang mereka, demi menjaga perasaan dan kepercayaan Asyraf terhadapnya. Sungguhpun mereka kini tidak lebih dari sekadar kawan.

Meor? Apa pula yang dia mahukan ya?” Asyraf menyoal sendiri akan perkaitan Meor dalam hal ini. Dia kemudiannya mengajak Xyryll untuk sama-sama keluar dari tandas itu dan menuju ke kafeteria untuk makan tengah hari memandangkan masing-masing sudah tidak mempunyai kelas untuk dihadiri petang itu.

-

Raut wajah Nizam kelihatan lesu dan pucat. Dia hanya mahu pulang ke biliknya dan tidur. Hanya itu saja yang mampu dilakukan bagi menghilangkan tekanan yang dihadapi ketika itu. Begitupun, ia hanyalah perancangan semata-mata, ketika kaki sedang leka melangkah malas dengan pandangannya sedikit ditundukkan, Nizam ditegur oleh Meor yang kebetulan melalui jalan yang sama. Ditanyakan oleh Meor kepada Nizam akan kemurungan yang ditunjukkan itu.

Pasrah, Nizam hanya menceritakan segala apa yang telah berlaku pada malam sebelumnya itu kepada Meor. Dan tidak disangka-sangka, bukan simpati yang diberikan Meor, tetapi hilai tawa yang berdekah-dekah kuatnya.

Itulah engkau! Bodoh! Buat perancangan sendiri lagi! Tergopoh-gapah!” ujar Meor dalam gelak tawanya.

Nizam hanya tertunduk kesal. Dia akur akan kesilapannya. Silap dirinya untuk tidak mengikut perancangan yang dirangka oleh Meor. Dia silap kerana mahu cepat mendapatkan gelora nafsu Xyryll. Apa yang berlaku bukanlah seperti yang sepatutnya.

Jika mengikutkan perancangan Meor, sepatutnya mereka bersepakat dengan Ustaz Zainuddin terlebih dahulu dan menjalankan tipu daya bagi menjerat Xyryll ke dalam perangkap. Di situ, Nizam berpura-pura untuk menguji Xyryll dengan tujuan membuktikan kepada Ustaz Zainuddin akan kecenderungan Xyryll meminati dan melakukan hubungan songsang dengan lelaki; sebelum di akhir perancangan Xyryll ditangkap oleh Ustaz untuk dibicarakan oleh Majlis Disiplin kolej.

Dek kerana terlalu megikut nafsu, Nizam melepasi jangkauan dan perancangan mereka. Tidak puas hati dengan gelak tawa yang diterimanya daripada Meor, Nizam tekad untuk mengugut Meor untuk sama-sama dikenakan tindakan disiplin. Sama sepertinya, dibuang kolej setelah pengesahan tidakan disiplin dalam tempoh dua minggu lagi. Nizam yakin, dia mampu memutarbelitkan segala pengakuannya dalam tempoh dua minggu ini untuk sama-sama mengheret Meor bersamanya.

Kau ni bodohlah, Nizam.
Kau tak tahukah aku ni siapa?” tenang Meor menepis segala ugutan yang diterimanya.
Aku ni… anak Tan Sri Meor Mustapha Hashim lah.” Sambung Meor dengan nada bangga.

Kau… anak Meor Mustapha Hashim?” Nizam terkedu mendengar pengakuan insan yang sedang berdiri angkuh di hadapannya itu. Tidak disangka pelajar yang lama dikenalinya itu merupakan anak kepada individu yang tidak asing lagi dengan kolej tempat mereka menuntut ilmu itu.

Oops, jangan lupa… Tan Sri…” balas Meor memperbetulkan Nizam akan gelaran pada nama bapanya itu.

--Bersambung

NUke


Siri 7


Xyryll hanya membiarkan dirinya dirangkul perlahan oleh Nizam. Tubuh kedua-dua jejaka itu semakin rapat dan menyentuh, dengan mata-mata mereka kini saling bertentang. Sungguhpun mulut diam membisu seribu bahasa, tapi gerak jari-jemari Nizam pada tubuh Xyryll sudah mampu menyampaikan kehendak nalurinya. Menginginkan dan diinginkan.

Baju-baju yang awalnya melekap di tubuh badan tanpa disedari sudah tertanggal. Memperlihatkan putih kulit dek limpahan cahaya lampu kalimantang di dalam tandas itu. Xyryll kemudiannya menolak Nizam ke belakang, memaksa dirinya masuk ke salah satu cubicle sebelum membalas pelukan yang diberikan.

Dia hanyut. Hanyut dalam berahi sang pemburu nafsu. Dia membalas kucupan yang diberikan Nizam pada malam itu. Segera dilonggarkan seluar dan boxernya bagi memuaskan nafsu dan memuaskan hati lelaki yang berada di hadapannya itu. Nizam juga menuruti langkah yang sama. Meraba-raba.

Sesi pembiakan terlarang itu berlangsung dengan masing-masing berkeadaan berpeluh dalam berdiri, sehinggalah puncak kenikmatan hampir dikecapi Xyryll, dia segera menolak Nizam ke tepi. Tersedar bahawa semua yang berlaku itu adalah salah. Dan bukan kehendak akal fikirannya. Ianya hanyalah nafsu, dan Nizam berjaya mengambil kesempatan dari itu. Terlambat untuk kembali waras, dia segera mempercepatkan gosokan pada alat sulitnya, menuju puncak dan menghabiskan ejakulasi yang terbantut sebentar tadi. Nizam yang hanya mampu berpaling setelah kenikmatannya diganggu sebentar tadi, bingkas berdiri memperbetulkan posisi dan melakukan perkara yang sama; menghemburkan benih-benihnya ke atas lantai tandas yang sepi itu.

Xyryll segera mengenakan seluarnya dan mencapai baju yang diletakkan di atas para dan menyangkutkan ke bahu kiri sebelum melangkah pergi. Pintu tandas dibuka pantas dan terus beredar. Melangkah laju dalam samar-samar koridor bangunan yang menempatkan bilik-bilik tutorial itu.


Tanpa disedari, kelibatnya yang bergegas meninggalkan tandas itu terlihat oleh dua orang pensyarah yang dalam perjalanan pulang ke perumahan pensyarah dari Bangunan Pentadbiran kolej. Curiga dengan kelakuan pelajar itu, Profesor Fakhri, Penolong Pengarah Kolej cuba menjejaki Xyryll namun dia kehilangan lelaki itu dalam kepekatan malam.

Manakala Dr. Khairi mengatur langkah menuju ke arah tandas pelajar lelaki itu untuk memeriksa akan apa yang telah berlaku di situ. Alangkah terkejutnya beliau apabila mendapati ada seorang lelaki masih bersandar di dinding dalam keadaan bertelanjang bulat, dengan organ pembiakan yang masih keras terpacak. Nizam yang masih menikmati kepuasan malam itu walaubagaimanapun tergamam dan terkejut apabila menyedari kehadiran pensyarah Matematik itu, lalu segera bangun mengenakan seluar dan baju miliknya.

Apa kamu buat ni, ha?!!”, tengking Dr. Khairi.

Bonjolan yang satu ketika yang pernah keras itu... kini lembik lesu, tidak bermaya.

Nizam ditangkap buta-buta oleh Dr. Khairi dan Profesor Fakhri. Setelah sempurna menyarungkan pakaiannya, dia diheret keluar daripada tandas itu sebelum disoal beribu soalan oleh kedua-dua tenaga pengajar lelaki itu. Setelah segala macam butiran peribadi seperti nama penuh, nombor telefon bimbit, nombor pelajar, dan nombor bilik diambil oleh Profesor Fakhri, Nizam dibenarkan pulang ke bilik asramanya. Dia dikehendaki untuk berjumpa dengan professor itu pada keesokkan petang di bilik pensyarah itu di Bangunan Pentadbiran kolej.

Masih terperanjat dengan apa yang baru dilihatnya sebentar tadi, Dr. Khairi hanya mampu melangkah perlahan meninggalkan perkarangan bangunan akademik. Akan tetapi, langkahnya terhenti seketika setelah kakinya tersepak sesuatu di atas permukaan tanah. Dan setelah diamati sebaiknya, ia adalah gugusan kunci bilik. Dan dia yakin, itu adalah milik seorang pelajar lelaki. Barangkali pelajar lelaki yang bergegas lari meninggalkan tempat gelora nafsu itu sebentar tadi.

-

Xyryll memulas tombol pintu yang tidak berkunci itu. Badannya masih dibasahi peluh. Kesmua rakan sebiliknya masih tidak tidur, sibuk dengan hal masing-masing. Arief sedang asyik melayan lagu-lagu dalam pemain MP3 miliknya, manakala Fadhiri sedang sibuk membancuh Milo. Dan Asyraf... sedang memandangnya.

Kenapa dengan kau ni? Berpeluh semacam je?” soal Asyraf.

Oh, tak ada apa-apa! Aku berlari tadi dari blok sebelah.” Balas Xyryll. Dusta.

Jantungnya berdegup kencang, cuba untuk serasikan badan, keletihan selepas ejakulasi dan mengatur ayat dan intonasi supaya helahnya kedengaran benar. Xyryll kemudiannya merebahkan diri ke atas katil dan berbaring untuk mengeringkan peluh, sebelum menuju ke bilik mandi untuk membersihkan diri.

Terpalit senyuman nipis di bibirnya ketika mengunci pintu bilik air itu, tanda puas. Mungkin.


--Bersambung...

NUke


Siri 6


Berdebar-debar dirasakan Xyryll sambil sesekali memandang jam tangannya. Masih berbaki dua jam sebelum 11 malam. Perasaan gusar itu memaksa dirinya untuk tidak terus berada di dalam bilik. Segera dicapai gayung berisi perkakas membersih diri dan sabun mandi lalu terus menuju ke bilik air. Walaupun dia sudah membersihkan diri sesudah selesai sesi bersukan Maghrib tadi, perasaan gemuruh itu membuatkan dia berasa panas dan berpeluh. Menjadikannya tidak selesa.

Arief yang terperasan akan kelainan Xyryll malam itu hanya membiarkan sahaja. Membutakan mata. Tidak mahu mengambil tahu apa yang mengganggu fikiran sahabatnya itu. Sesekali dia menoleh ke belakang, memerhatikan Fadhiri yang dilihatnya khusyuk menelaah.

Asyraf juga begitu. Lalu dia mengembalikan pandangan mukanya ke arah buku rujukan yang sedia terbuka. Menyambung semula tugasannya.

--

Dalam masa yang sama, Nizam yang baru sahaja selesai berdiskusi bersama teman-teman tutorialnya di bangunan akademik sedang sibuk mengemaskan alat tulisnya sebelum dia ditegur oleh Meor dari belakang. Dalam kesibukkan teman-temannya yang lain mengangkat kaki dan berlalu, Meor menekan perlahan bahu kanan Nizam, memintanya terus duduk di atas bangku.

Tidak disangka, Meor pula yang muncul malam itu. Nizam tahu bahawa dia perlu segera menyelesaikan apa yang perlu di situ  memandangkan dia hanya mempunyai baki masa kira-kira dua jam sahaja sebelum pertemuan yang dirancangkan petang tadi.

Meor berbual kecil dengan Nizam bersendirian setelah memastikan tiada siapa derada di sekeliling mereka, sebelum bersalaman dengan Nizam dan berlalu pergi.

Nizam mengeluh. Tanda lega? Tanda runsing? Tidak pasti.

Telefon bimbit dikeluarkan dari saku seluarnya. SMS dikirmkan kepada Xyryll bagi mengesahkan pertemuan sebentar nanti.

--

Baju di sarungkan ke tubuh badan, setelah dipastikan kering. Dompet diambil dan dimasukkan ke dalam kocek belakang seluar jeans biru lusuhnya. Telefon bimbit dicapai dan dipegang rapi di tangan kanan. Kunci bilik juga diambil dari permukaan meja sebelum disimpan ke dalam poket seluar. Xyryll memberitahu Arief bahawa dia ingin ke blok bersebelahan untuk berjumpa seorang kenalan, memandangkan dia saja yang berada di dalam bilik ketika itu.

Arief hanya mengangguk…

Perlahan langkah dimulakan Xyryll sambil menarik nafas semahunya. Hanya mengenakan sepasang sandal, langkahnya diatur kemas dan semakin laju berbanding sebelumnya, melintasi kafeteria dan perkarangan surau sebelum hilang di sebalik tinggi pokok-pokok angsana memisahkan perkarangan asrama kediaman dan bangunan-bangunan akademik.

Xyryll sengaja melencong jauh dan sesekali memerhatikan skrin telefon bimbitnya itu kalau-kalau ada lagi SMS yang diterima masuk. Dan dalam sedar tidak sedar, dia sudah pun berada di depan pintu lokasi pelampiasan nafsu suatu ketika dahulu. Teringat akan perihal ini, Xyryll tiba-tiba terangsang dan mengalami ereksi.

Pintu dikuak perlahan sebelum melangkah masuk.  Sesekali dia menjenguk ke dalam cubicle tandas yang ada di situ, mencari kelibat Nizam di dalamnya. Hampa. Hanya dia berseorangan sahaja di situ, walaupun waktu sudahpun tepat menunjukkan jam 11 malam.

Tak mengapa. Aku cuma tunggu untuk lima minit saja. Kalau dia tak datang, aku balik.” Xyryll bermonolog sendirian sambil berdebar menanti kehadiran Nizam. Tidak tahan ke hulu dan hilir, dia mengambil keputusan untuk duduk di para yang menempatkan singki-singki di dalam tandas itu.

Kreeaaakk…’, pintu dibuka perlahan oleh seseorang. Lelaki itu adalah Nizam. Masih bersama-sama dengan beg sandangnya, Nizam kelihatan berhati-hati dengan langkahnya, takut andaikata ada orang mengekorinya dari belakang. Dia berasa lega apabila Xyryll sudi datang untuk berjumpanya di situ.

Nizam…

Xyryll. Sorry, terlambat sedikit tadi.”, balas Nizam yang kelihatan sedikit berpeluh. Dia kemudiannya menurunkan beg sandangnya lalu di letakkan ke atas lantai yang kering. Dilihatnya sekeliling tandas itu, memastikan bahawa mereka berdua bersendirian. Tidak disangka, tandas itu masih lagi dalam keadaan yang bersih dan terjaga. Mungkin juga ia disebabkan oleh lokasinya yang sedikit terperosok, lalu menyebabkan tidak ramai pelajar yang menggunakannya. Sesekali Nizam tersenyum memandang Xyryll. Dalam fikirannya juga terkenangkan peristiwa seksual yang pernah berlaku di antara mereka di dalam tandas itu satu ketika dahulu.

Perihal Meor tu… sebenarnya ada sesuatu yang kau kena tahu”, segera Nizam memulakan bicara. Dia kemudiannya bersandar di dinding, menghadap Xyryll yang masih duduk di atas para. Xyryll hanya diam membisu dan menunggu Nizam untuk menyambung penjelasannya itu.

…kau tahu kan, Meor tu ada perasaan terhadap Asyraf?” soal Nizam. Lalu menyebabkan Xyryll sedikit melopong. Barangkali dia tidak terperasan akan perihal ini. Nizam seterusnya menceritakan bagaimana Meor cuba merapati Asyraf sebelum ini namun, respon yang diterima acapkali menghampakan. Sungguhpun satu ketika, Asyraf pernah mengakui tertarik kepada Meor, namun sukar baginya membuang rasa sayang terhadap Xyryll.

Betul ke?...” Xyryll ingin mendapatkan kepastian? Memaksa Nizam untuk kembali mendongak, mengalihkan pandangannya yang sudah pun jauh merewang kembali tepat ke arah muka Xyryll yang berada di hadapannya.

Betul ke apa yang kau cakap ni? Habis tu, apa yang Meor tu nak daripada aku?” sempurna soalan yang ingin diajukan kepada Nizam kali ini.

Meor mahukan Asyraf. Dan aku mahukan engkau.” Balas Nizam tersenyum sinis sambil tangan kirinya meramas-ramas bonjolan di seluar miliknya. Melihat tingkah laku berahi Nizam itu, Xyryll tidak pasti sama ada dia sepatutnya beredar dari situ, atau terus menanti apa yang bakal terjadi. Merelakan sekali lagi.

--Bersambung...


NUke


Siri 5


Malam semakin lewat apabila Arief pulang ke biliknya. Pun begitu melihatkan Asyraf dan Xyryll masih lagi tidak tidur, dia mengambil keputusan untuk sama-sama berborak dan bergurau senda.

Menyedari kehadiran Fadhiri ke dalam bilik mereka, Arief, Asyraf dan Xyryll masing-masing berpaling sesama sendiri. Riak wajah Fadhiri malam itu tidak ceria seperti biasa. Bagaikan ada sesuatu perkara yang mengganggu fikiran  lelaki itu. Terlihat akan kelainan itu, Xyryll mengambil langkah pertama untuk menegur dan bertanyakan apa yang dirasakan patut.

Namun semua itu hanyalah sia-sia memandangkan Fadhiri sedikit pun tidak menjawab sepatah daripada persoalan yang diajukan. Dan ini mengundang rasa tidak selesa kepada Arief dan Asyraf yang dari tadi memerhati. Dalam fikiran masing-masing hanya menganggap Fadhiri tidak berada dalam kondisi yang baik untuk berbual.

Bad mood barangkali.” Perlahan suara Xyryll memberikan ‘hint’ kepada dua lagi rakan sebiliknya itu. Namun, belum sempat Arief mengangguk kepada Xyryll tanda memahami, dia dikejutkan dengan arahan yang diterima Fadhiri untuk keluar sebentar bersama-samanya untuk bertanyakan sesuatu.



Tadi aku jumpa Ustaz Zainuddin…” satu kenyataan diluahkan Fadhiri kepada Arief sebagai pemula bicara. Sambil kedua-dua tangan dimasukkan ke dalam poket seluar khakisnya itu, dia kemudian menyambung;

…kau tahu tak perihal Xyryll?”, soal Fadhiri.

Keliru dan tidak pasti akan apa intipati persoalan itu sebenarnya, Arief mengerutkan dahinya. Mengharapkan lebih penjelasan akan isi kandungan soalan yang ditanyakan Fadhiri kepadanya. Kini, masing-masing memulakan langkah menuju ke perkarangan bilik asrama dalam kesejukkan malam itu.

Betul kah roommate kita si Xyryll tu seorang lelaki homoseksual?”, Fadhiri memperjelaskan lagi soalannya kepada Arief. Dengan mengharapkan Arief menjawab persoalan itu dengan sejujurnya kerna berbanding dirinya, Arief lebih akrab dan mengenali hati budi teman-teman sebiliknya yang lain.

Tidak pasti sama ada berlaku jujur atau tidak, Arief jauh memikirkan dan cuba menyusun baris ayat sebelum memberikan jawapan kepada persoalan Fadhiri itu. Perlukah dia yang memberitahu sesuatu yang bukan peribadinya? Atau, perlukah dia berhenti bersubahat dalam perkara ini? Kenapakah Fadhiri tiba-tiba saja ingin mengetahui akan perihal sebegini? Mungkinkah perspektif Fadhiri terhadap Xyryll akan berubah apabila dia memberitahu akan situasi yang sebenar?

Dan setelah memikirkan kesemua perkara yang mungkin berlaku, akhirnya Arief tekad dan amat yakin dengan apa yang harus diperkatakan. Menarik nafas yang panjang, dia menjawab persoalan itu dengan tenang.

Aku tak pasti, Fadhiri. Lagipun, siapalah aku untuk menjawab soalan peribadi tentang individu lain? Barangkali kau patut bertanya terus kepada si pemilik badan.”, jawab Arief neutral. Tidak mengiyakan mahupun menafikan.

Aku bukan apa, kata Ustaz Zainuddin, ada beberapa pelajar memberitahunya akan perihal Xyryll.
Kata mereka, Xyryll itu songsang.

Jadi?”, ujar Arief ingin tahu.

Jadi, Ustaz minta tolong aku mendapatkan kepastian akan hal ini memandangkan dia sudah tahu bahawa aku ni teman sebiliknya.” Tenang saja Fadhiri memberikan penjelasan akan kecelaruan yang berada dalam benak fikirannya itu. Mendengar akan penjelasan itu, Arief hanya mengangguk tanda memahami.

--

Setelah lama tidak bersukan secara serius, petang itu Xyryll dikejutkan dengan kemunculan Nizam secara tiba-tiba di gelanggang skuasy. Lelaki yang cuba dielak setiap kali bertembung akhirnya muncul di depan mata, dan terus menerus masuk ke gelanggang permainan itu setelah mendapati Xyryll berseorangan di dalamnya.

Nizam… lama tak nampak kau.” Ramah Xyryll membuka bicara.

Haha. Nampak tu selalu saja. Bertegur saja tidak.” Tersenyum, balas Nizam, sebelum menyambung perbualannya. Masing-masing bertanyakan akan perihal peribadi kecuali pelajaran memandangkan masing-masing kelihatan seperti sudah lama tidak bertanyakan khabar.

Jadi, what’s up actually? Out of the blue… tiba-tiba datang cari aku?”, tanya Xyryll kepada Nizam. Kedua-dua lelaki itu melabuhkan punggung di bangku besi yang terletak di luar gelanggang skuasy. Sambil mengelap peluh di muka, Xyryll meneguk sedikit minuman isotonik yang dibeli awal tadi di kafeteria.

Tiada apa pun. Aku cuma mahu memberitahu kau akan satu perkara.”, balas Nizam yang sedikit kaget. Walaubagaimanapun, kenyataan itu tidak lah begitu diambil peduli oleh Xyryll yang masih kehausan dan panas.

Apa maksud kau?”, soal Xyryll.

Meor.” – ringkas respon yang diberikan Nizam. Seolah-olah memberikan petunjuk terhadap apa yang mungkin berlaku. Nizam kemudiannya berlalu pergi meninggalkan Xyryll seorang diri terpinga-pinga. Sambil menoleh dua tiga kali kepada Xyryll, dia kemudiannya menyeluk saku seluar lalu mengeluarkan telefon bimbitnya dan merangka SMS kepada Xyryll.

Kalau nk tahu, mlm ni kta jmpa. 11pm kat tempat projek dulu.

Membaca kiriman pesanan yang baru diterima daripada Nizam itu, Xyryll bertambah keliru. Apakah perkaitan antara dirinya dengan Nizam dan juga Meor?

--Bersambung...


NUke

Segala kenyataan yang terdapat di dalam laman ini hanyalah pandangan peribadi penulis sahaja; dan tidak wajar dijadikan rujukan ilmiah. Semua nukilan adalah karya asli NUke_Rude MELAINKAN setiap perkara yang telah diperjelaskan sumber-sumbernya. Sebarang paparan semula adalah dilarang tanpa kebenaran bertulis. Penulis tidak bertanggungjawab atas kesan daripada salah laku yang disebabkan oleh tindakan pembaca itu sendiri.

 

K2 Modify and NUke Rude Blog 2010 | Use it. But don't abuse it.